Thursday, April 23, 2020

JANGAN BENARKAN MEREKA BERTAPAK


ibrahim mat isa

Ada sahabat bagi mesej, bertanyakan aku kenapa tidak menulis sedikit mengenai puak Rohingya sejak kejadian halau keluar dari perairan Langkawi sehingga ada yang dilaporkan mati di tengah laut.
Memang, aku malas untuk menulis mengenai bangsa hanyut ini. Arakan bukan, Bangla bukan, apa lagi Myanmar. Sejarah panjang mereka sangat ngeri untuk kita masuk campur.
Cuma aku sekadar memikirkan tentang kemanusiaan. Jika mereka benar-benar pelarian, serahkan kepada UNHCR. Tak perlulah Malaysia menyediakan tapak penempatan kepada puak yang tak senonoh itu kerana terlalu banyak kejadian dan laporan dari sahabat wartawan di lapangan menceritakan betapa mereka sangat tidak sesuai untuk tinggal di negara ini.
Walaupun dikatakan bangsa Arakan ini ada yang beragama Islam, namun hakikatnya mereka bangsa nomad yang meninggalkan hidup beragama dan menjadikan nasib hidup sebagai bawaan diri mereka. Mungkin agama lain tidak memperdulikan kerana warna kulit mereka.
Puak Rohingya tidak ada konsep "sedar diri" dalam kehidupan seharian mereka. Mungkin mereka telah liat dengan sikap tidak bernegara sejak zaman lampau, ditambah dengan kerakusan untuk membolot kedudukan yang selesa dengan mengenepikan norma tempatan.
Kita dengan masalah tempatan kita, ditambah lagi bala wabak penyakit korona yang tidak tahu hujung pangkal titik berhenti, dengan keadaan politik tunggang langgang, aku bimbang kita jadi porak poranda kerana hal itu.

Imej mungkin mengandungi: 4 orang, luaran
Dari satu sudut lain, kejadian menghalau pelarian yang cuba masuk melalui Langkawi dihalau sangat tidak berperikemanusiaan. Mungkin tidak ada siapa menguruskan, tapi seeloknya berikan bekalan tertentu dan arahkan mereka pulang ke tempat di mana mereka datang.
Yitulah anney ada syikit mau cakap! Lagi banyak anney cakap, worang mara.. Anney tarak racist punya worang tau.. Okay, sekian.
Anney Aim .

No comments:

Blog Archive

My Blog List

Followers