SEORANG LAGI AHLI PAS TAMPIL DEDAHKAN DIRINYA SAKSI HIDUP KES TERIMA DUIT Umno



Imej mungkin mengandungi: 5 orang, orang senyum





Tadi ada kawan msg, dia kata pimpinan ramai dok pening bila enta post macam tu dlm fb, depa kata jenuh nak jawab kat ahli, pimpinan lupa yang depa juga akan jenuh jawab depan tuhan😩
Terfikir sejenak, kalau aku yang bersalah, maka aku akan dipersoal oleh Allah seorang diri, tetapi sekiranya aku benar semua yang menjadi pemimpin pasti akan disoal mengapa kamu tahu perkara itu salah, tapi kamu diamkan?kamu takut hilang jawatan ka?kamu takut dibenci rakan sekiranya kamu bercakap benar? Mana lebih baik seorang disoal @ semua akan disoal oleh Allah??😄
So untuk menyelamatkan semua pimpinan PAS dari disoal dihadapan Allah solusinya ada 2:
1. Wajib bercakap benar walaupun pahit....
2. Pimpinan negeri dan kawasan menekan pimpinan Pas pusat untuk menyiasat dan membawa isu ini ke muka keadilan supaya semua dapat tahu siapa benar dan siapa yang salah.
So 2 cara ni menyelamatkan anda dari disoal oleh Allah

KANTOI LAGI!! SEORANG LAGI AHLI PAS TAMPIL LONDEHKAN PERANGAI LEBAI
Kali ini seorang lagi ahli jemaah PAS tampil mengaku dirinya sebagai salah seorang saksi hidup yang mendengar pengakuan Nik Abduh itu.

Abu Ulwan membuat pengakuan itu menerusi akaun Facebook miliknya. Katanya dia sanggup dibenci oleh kawan-kawan demi memperjuangkan PAS bersih dari rasuah.
Abu Ulwan
"Saya salah seorang saksi yang masih hidup, selagi saya hidup saya akan perjuangkan PAS bersih dari rasuah. Saya tak mahu PAS rosak macam Umno, biar kawan-kawan benci saya, sebab mereka tidak tahu apa yang saya tahu, dan pastinya Allah lebih tahu. orang tua-tua selalu berpesan sepandai-pandai tupai melompat akhirnya jatuh ke tanah jua, sekian," tulisnya.
Menurutnya dia merupakan anak buah kepada tiga pemimpin-pemimpin PAS yang turut dinamakan dalam tulisannya.
"Sebelum siapa-siapa dapat dosa kering bolehlah masing-masing call Nurul Islam, Tantawi, Takiri dan Ustaz Nik Abduh."
"Lebih-lebih lagi Takiri sebab dia yang asas group lawan jebon, dia ketua saya, saya khadam je, tanyalah depa, kenal tak Abu Ulwan, pastinya bergetarlah tubuh mereka kerana sayalah anak buah mereka yang sanggup buat apa sahaja untuk menaikkan mereka dahulu," tulisnya.
Abu Ulwan juga menegaskan bahawa dia sanggup bermubahalah (sumpah laknat) dengan Nik Abduh asalkan perkara itu dibawa ke muka pengadilan, dan sanggup hilang keahlian PAS jika dirinya kalah.
"Saya sanggup bermubahalah dengan pihak yang saya tuduh, asalkan semua ini dibawa ke muka pengadilan, Saya juga sanggup kehilangan keahlian sekiranya saya kalah, sekiranya saya menang dan didapati mereka bersalah, maka wajib diturunkan mereka dari kepimpinan," tulisnya.
Abu Ulwan turut menunjukkan lokasi tempat duduknya ketika mendengar pengakuan Nik Abduh mengaku ambil duit Umno.

‘MALU APA BOSSKU’ UNTUK ALIH PERHATIAN KES KORUPSI – PENGANALISIS

Rakyat percaya hanya Anwar Ibrahim mampu turunkan kos hidup

ALIRAN WANG SEPERTI DAKWAAN SR..2.5 JUTA DEPOSIT BANK ISLAM

PEGUAM HADI AKUI ADA BUKTI TERIMA WANG DARI UMNO

KENAPA LASKAR MAYA PRO KERAJAAN SEMAKIN KETINGGALAN BERBANDING PEMBANGKANG?



Nampaknya ketika ini bukan saja rating Tun Mahathir Mohamad dan sokongan rakyat kepada PH yang didapati sudah turun, bahkan pembelaan terhadap kerajaan di media sosial juga turut sama telah menurun.

Berbanding sebelum PRU14 dan ketika peringkat awal PH membentuk kerajaan di mana laskar maya pro PH dilihat begitu aktif dan menguasai media sosial, keadaannya kini tampak sudah jauh berubah.

Sekitar 80 peratus mereka yang sebelum ini pro PH dan aktif di media sosial didapati sudah mengurangkan keaktifan masing-masing dan hanya sekali memuatkan posting yang ringan atau santai saja.

Rata-ratanya didapati mula kecewa dengan prestasi kerajaan, karenah menteri dan pegawainya, janji kepada rakyat tidak ditunaikan serta pelbagai isu lain dalam PH yang tidak ditangani dengan baik.

Seiring dengannya yang menyebabkan rungutan rakyat semakin kedengaran di mana-mana, maka mengurangkan keaktifan sebagaimana mereka mempertahankan PH seperti sebelumnya tentu saja merupakan pilihan yang wajar dan munasabah.

Laskar maya pro kerajaan yang bergerak secara sukarela seolah-olah sudah letih dan tidak mahu lagi mempertahankan kerajaan berikutan prestasi yang ditunjukkan setakat lapan bulan memerintah negara ini begitu mengecewakan sekali.

Dalam beberapa whatsapp grup pula yang dahuluinya begitu aktif menyokong dan menyebarkan maklumat untuk mengukuhkan sokongan rakyat kepada PH, kini turut didapati seperti sudah hilang selera untuk berbuat demikian.

Ramai yang sekarang ini hanya menjadikan medium itu untuk berbual santai, usik-mengusik, malah sesekali menyebarkan  serangan-serangan yang dilakukan oleh pembangkang pula terhadap kerajaan untuk dijadikan bahan perbincangan.

Dalam waktu yang sama, laskar maya pro pembangkang sebaliknya jelas semakin aktif dan agresif dengan serangan yang tidak putus-putus terhadap kerajaan dan menteri-menterinya.

Di ketuai oleh Najib Razak yang dikenali sebagai Raja Troll dan penggiat media sosial lainnya yang aktif dan agresif itu, mereka kini secara umumnya sedang menguasai pemikiran rakyat melalui posting-posting yang gagal ditangkis sama sekali oleh laskar maya pro kerajaan.

Kenapakah ini berlaku di sedangkan di PMO dan pejabat menteri-menteri sendiri difahamkan ada unit atau pasukan yang bertanggungjawab terhadap media sosial ini?

Apakah mereka terlalu sibuk dengan selfie sesama sendiri, mempromosi bos masing-masing atau masih terawang-awang dengan kedudukan serta jawatan yang baru dipegang dalam kerajaan?

Harus diakui bahawa salah satu yang menyumbang kepada kejayaan PH dalam PRU14 lalu ialah kerana peranan laskar-laskar maya ini yang bukan saja mampu melumpuhkan laskar maya pro UMNO dan BN, malah mereka juga tangkas menjawab sebarang perkara yang dilakukan oleh Najib.

Najib selaku Perdana Menteri ketika  itu hampir menjadi tidak bernilai kerana semua perkataan atau ucapannya berjaya dipatahkan atau dijawab dengan pantas dan cepat.

Tetapi, apa jadi sekarang ini?

Mampukah PH ini mempertahankan kedudukannya sebagai kerajaan dalam pilihanraya umum akan datang jika baru lapan bulan ini pun penguasaan di media sosial sudah hampir terkulai?

Apakah PH dan mereka yang berada di puncak kuasa Putrajaya sekarang menyedari hakikat ini atau mereka juga sama seperti perangai pemimpin era BN dahulu yang tidak berapa peduli dalam soal ini kerana kononnya sudah ada media arus perdana? (ShahbudinHusin 03/02/2019)

(function() { var d = document, w = window; w

Kenali tiga golongan penyebab negara kita mundur

  OLEH :  NORMAN RADUAN POSTED BY AMIR WRLR Himpunan 400 anak muda dan himpunan 107 Ahli Parlimen dikecam dengan pelbagai andaian. Bodoh, ti...