JANGAN CEPAT GELABAH

 


Kerjasama PH-Umno mungkin, tapi hanya selepas PRU15, kata Loke



ZUBAIDI SUDIN


BILA LOKE DARI DAP CAKAP MACAM NI TAK PULAK PANtuk OREN MASAM BALUN. BILA DS SAIF ATAU DSAI TIDAK MENOLAK KERJASAMA DGN UMNO DI MASA AKAN DATANG RIUH RENDAH DEPA CANANG SEOLAH-OLAH SUDAH BERLAKU KERJASAMA ITU. KORANG NAMPAK TAK DEPA JADI ALAT DAN PERKAKAS MAHATHIR SERTA "KLUSTER pujaWANG"??

- Zus Din

04 May 2021

*********************

Kerjasama PH-Umno mungkin, tapi hanya selepas PRU15, kata Loke

FMT Reporters -May 4, 2021 2:50 PM

Loke Siew Fook tidak menolak kemungkinan Pakatan Harapan bekerjasama dengan Umno atau parti lain selepas pilihan raya umum

PETALING JAYA: Setiausaha penganjur DAP Loke Siew Fook berkata meskipun Pakatan Harapan (PH) akan berdepan pilihan raya umum akan datang (PRU15) dengan komposisi semasa, keadaan mungkin berubah sekiranya pemilihan bertemu jalan buntu.

Menurut Ahli Parlimen Seremban itu, dengan potensi pertembungan tiga penjuru pada PRU15 – Perikatan Nasional (PN), Barisan Nasional (BN) dan PH – tiada pemenang yang jelas adalah satu kemungkinan, sekali gus membuka pintu untuk kerjasama dengan pihak lain, termasuk Umno.

Loke berkata PH, yang terdiri daripada DAP, PKR dan Amanah, akan melakukan apa yang perlu jika tidak mempunyai majoriti untuk membentuk kerajaan.

“Kami sampai pada situasi di mana terdapat tiga gabungan di Malaysia. Sekiranya, katakanlah, Umno tetap pada kedudukannya sekarang untuk meninggalkan PN dan tidak bekerjasama dengan Bersatu, maka anda mempunyai sekurang-kurangnya tiga kekuatan utama yang akan bertanding di pilihan raya akan datang,” katanya dalam wawancara yang disiarkan di BFM pagi tadi.

“Sekiranya tiada pemenang yang jelas, kita perlu memberikan penyelesaian. Negara tidak boleh berada dalam keadaan tidak seimbang, kita mesti mewujudkan keadaan di mana kerajaan yang stabil dibentuk dan negara itu ditadbir, dan keadaan menjadi normal.

Mengulas sama ada DAP perlu komited sebelum pilihan raya sebagai bukti kepada pengundi, Loke berkata PH cukup jelas dengan apa yang ditawarkannya kepada pengundi – struktur kepemimpinan yang baik dengan Anwar Ibrahim sebagai calon perdana menteri.

“Sudah tentu, kami berharap PH dapat memenangi sekurang-kurangnya separuh kerusi dan membentuk kerajaan, tetapi jika itu tidak berlaku, (sekutu baru) adalah sesuatu yang perlu kita fikirkan.”

Loke berkata, pertengkaran dan ketidakstabilan yang melanda arena politik negara akhir-akhir ini adalah tidak sihat.

“Perlu ada kerajaan majoriti yang jelas sebaik segalanya reda selepas pilihan raya berikutnya.”

Mengenai tuduhan bahawa DAP adalah parti “chauvinis Cina”, dia berkata reputasi itu sukar dikikis, terutama dalam kalangan orang Melayu, tetapi mereka giat untuk memadamkannya.

“Secara umum, DAP telah diterima oleh orang bukan Melayu, tetapi kita masih berdepan cabaran untuk mendapatkan sokongan masyarakat Melayu,” katanya.

Loke berkata tiada gunanya mengetepikan usaha pengundi Melayu hanya kerana sukar mendapat sokongan mereka pada masa lalu.

“Jika kita menyerah, tidak ada masa depan untuk DAP,” katanya.

Dengan keanggotaan orang Melayu yang kurang daripada 10%, yang diakuinya “sangat rendah”, Loke berkata DAP mencari pemimpin muda Melayu untuk memainkan peranan penting ke hadapan, dan diharapkan dapat meyakinkan orang ramai bahawa parti itu adalah untuk semua rakyat Malaysia.

Katanya usaha untuk melibatkan orang Melayu di luar bandar adalah perlu, kerana parti itu tidak boleh bergantung sepenuhnya kepada sekutu PH.

 

No comments:

(function() { var d = document, w = window; w

Jangan Sampai Nanti Orang Panggil PM Paling BoDoH Dalam Sejarah...