Friday, May 15, 2020

Kes Muhyiddin Yassin yang menghairankan (Bahagian II) 15 Mei 20200619



Di Hotel Sheraton pada awal pagi 10 Mei 2018, Tan Sri Muhyiddin Yassin yang lemah lembut menarik saya dan Lim Kit Siang ke tepi untuk meminta DAP menyokong calon Bersatu untuk jawatan Menteri Besar Johor. Dia memerlukan bantuan untuk mengakui sumbangannya dalam mengibarkan bendera bersatu dalam negeri kepada Pakatan Harapan.

Walaupun DAP memenangi jumlah kerusi terbanyak, 14 keseluruhannya, berbanding Amanah dengan 9, Bersatu 8 dan PKR 5 di DUN, DAP tidak menuntut jawatan Menteri Besar. Kit Siang terbuka untuk perbincangan. Selepas Setiausaha Agung DAP Lim Guan Eng berunding dengan Presiden Amanah, Mohamad Sabu, DAP bersetuju untuk menyokong calon Muhyiddin sebagai Menteri Besar.

Pada 11 Mei 2018, Sultan Johor menghantar sebuah pesawat untuk menjemput Muhyiddin dari Kuala Lumpur. Saya ikut. Itu adalah pengalaman pertama saya menaiki jet peribadi.

Tiga bulan sebelumnya, pada 8 Februari 2018, saya dan Muhyiddin melakukan perjalanan bersama dalam penerbangan tambang murah Malindo selepas perjumpaan Pakatan Harapan Johor. Dia memberitahu saya bahawa ketika dia menjadi Timbalan Perdana Menteri, dia melakukan perjalanan dengan jet pemerintah yang dikhaskan untuknya.

Sebagai pemimpin pembangkang tanpa sebarang keistimewaan, Muhyiddin mengatakan bahawa dia merasa gembira bahawa orang-orang menghargai perjuangan kita. Ketika berada di Barisan Nasional, dia tidak pernah mengalami masalah pembayaran makanan di kedai kopi atau warung secara terbuka untuk menunjukkan sokongan. Keghairahan orang ramai sangat memberangsangkan.

Pada penerbangan Mei 2018 itu, pembantu Muhyiddin memberitahu saya ini adalah pengalaman pertama pasukan dalam jet peribadi sejak bos mereka dipecat sebagai DPM pada bulan Julai 2015. Mereka merasa hebat dengan PRU14 kerana kami mencipta sejarah dengan melakukan perkara yang betul untuk negara, walaupun Penderitaan peribadi Muhyiddin antara tahun 2015 dan 2018.

Keesokan harinya, pada 12 Mei 2018, Pakatan Harapan memutuskan Muhyiddin sebagai Menteri Dalam Negeri, Menteri Pertahanan Mat Sabu, dan Menteri Kewangan Guan Eng.

Dan keesokan harinya 13 Mei 2018, saya berada di rumah Muhyiddin, hanya saya dan dia. Dia berasa kecewa. Dia mengatakan kepada saya bahawa dia ingin mengundurkan diri dari semua jawatan pada malam sebelumnya, kerana permintaannya untuk dilantik sebagai Menteri Kewangan ditolak oleh Dr Mahathir. Dia dipujuk untuk terus bertahan.

Dia juga memberitahu saya bahawa pada tahun 1995, sebagai Naib Presiden UMNO dengan undi tertinggi, dan setelah berkhidmat sebagai Menteri Besar Johor selama 9 tahun, dia berpindah ke Persekutuan dengan harapan akan memegang portfolio ekonomi kanan. Tetapi Dr Mahathir sebagai PM ketika itu, hanya melantiknya ke jawatan Menteri Belia dan Sukan yang paling rendah. Dia memberitahu saya bahawa Anwar menyuruhnya untuk bersabar dan menunggu tahun 1998, mengisyaratkan bahawa Muhyiddin akan menjadi Timbalan Perdana Menteri pilihannya.

Dalam renungan mendalam pada pagi yang tenang itu, Muhyiddin mengatakan kepada saya bahawa setelah lebih dari 20 tahun, setelah dia berkhidmat sebagai Wakil Perdana Menteri selama enam tahun (2009-2015), apakah dia masih akan bertugas sebagai timbalan Anwar sekiranya peralihan kuasa antara Dr Mahathir dan Anwar akan berlaku? Di antara kami, tidak ada jawapan.

Muhyiddin didiagnosis menghidap barah pada bulan Julai 2018. Saya mengunjunginya dua kali di Hospital Mount Elizabeth, Singapura. Sekali saya dan kali kedua saya menemani Guan Eng. Saya menganggap Muhyiddin sebagai kawan tua dan benar-benar bimbangkan kesihatannya.
The Johor quandary

Pada 24 April 2019, setelah Muhyiddin dan Dr. Mahathir bertengkar dengan pemilihan Mazlan Bujang sebagai ketua Johor Bersatu, saya bersamanya di pejabat Kementerian Dalam Negeri. Dia memberitahu saya bahawa dia berfikir untuk membuang tuala kerana Dr. Mahathir tidak akan mendengar pandangannya walaupun Johor adalah negeri asalnya. Muhyiddin adalah ketua Majlis Pakatan Harapan Johor.

Muhyiddin kesal tetapi tetap akan menandatangani surat janji Mazlan. Dia memberitahu saya bahawa perlembagaan Bersatu menetapkan bahawa sebagai presiden dia harus berunding dan menerima keputusan Ketuanya, Dr Mahathir.

Dalam pertemuan berikutnya selama beberapa bulan berikutnya, dia berulang kali mengatakan kepada saya bahawa dia masih pahit dengan Pengerusi Bersatu kerana memilih Mazlan Bujang.

Pada 2 Syawal (6 Jun 2019), Muhyiddin memberitahu bahawa dia kebanyakannya telah sembuh dari penyakitnya. Doktornya yang duduk bersama kami di rumah terbuka anak Muhyiddin juga mengatakan bahawa dia pulih dengan baik. Saya lega mendengar berita baik.

Menjelang Oktober 2019. Percubaan rampasan kuasa politik nasional yang disatukan oleh tentera Azmin Ali, Hishammuddin Hussein dan Hamzah Zainuddin menimbulkan sentimen perkauman besar di kedua-dua pihak Melayu dan bukan Melayu. Ini adalah usaha untuk membentuk kerajaan gabungan perpaduan Melayu yang baru tanpa penyertaan DAP dan Amanah.

Muhyiddin sangat prihatin bahawa "pandangan berbeza di antara kita kerana kepercayaan ideologi yang berlainan menjadi semakin jelas sekarang". Kebolehpercayaan hubungan gabungan Bersatu-DAP sedang dipersoalkan dengan serius dan terdapat banyak tekanan dari para elang di Bersatu agar dia bertindak menentang DAP.

Dia mengadakan majlis makan malam kecil antara pemimpin Bersatu dan DAP pada 29 Oktober 2019 untuk mencari jalan menyelamatkan pakatan itu. Kedua-dua pihak bersetuju bahawa naratif yang melampau di kedua-dua bidang Melayu dan bukan Melayu menyebabkan kita menderita di tengah-tengah. Kita harus melakukan lebih banyak lagi untuk mengadakan gabungan itu.

Mesyuarat itu secara efektif tetapi sementara menangkis percubaan rampasan kuasa Oktober oleh tentera Azmin, Hishammuddin dan Hamzah menggunakan DAP sebagai bogeyman.

Namun, imej Pakatan Harapan tidak bertambah baik, terutama apabila disalahgunakan oleh pihak lawannya secara perkauman.

Pada malam 16 November 2019, saya berada di ruang operasi bersama Muhyiddin dan lingkaran dalamnya menyaksikan hasil aliran pilihan raya kecil Tanjong Piai. Muhyiddin yang tidak senang berkomentar mengatakan bahawa "ini lebih buruk daripada tsunami."

Majlis Presiden Pakatan Harapan khas diadakan pada 23 November 2019 dengan agenda tunggal untuk membincangkan penyampaian oleh Muhyiddin sebagai ketua Jawatankuasa Kempen Pemilihan Pakatan.

Dia menggariskan cabaran politik berikut:

Sentimen perkauman mengakibatkan kesan negatif terhadap kedudukan Pakatan (Isu sentimen perkauman memberi kesan negatif terhadap PH)
Orang Melayu merasakan bahawa Pakatan dikuasai oleh DAP (Orang Melayu menggunakan PH dikuasai DAP)
Orang Cina menganggap PH dikendalikan oleh Bersatu dan Dr Mahathir (Orang Cina mengganggap PH dikuasai Bersatu dan Dr Mahathir)
Persoalan peralihan antara PM 7 dan PM 8 menyebabkan persepsi bahawa kerajaan PH tidak stabil (Isu peralihan kuasa antara PM7 dan PM8 menyebabkan rakyat beranggapan kerajaan PH tidak stabil)
Kabinet PH dianggap tidak kompeten (Kabinet PH dilihat tidak cekap).
Dia mencadangkan agar Pakatan:

Untuk menangani masalah bangsa dan agama dengan bijak dengan mengambil pendekatan yang lebih moderat dan berhati-hati (Tangani isu kaum dan agama secara bijaksana dengan mengambil sikap yang lebih sederhana dan berhemah)
Untuk mengubah imej DAP sebagai anti-Melayu, Bersatu anti-Cina (Kikis gambar anti-Melayu DAP; anti-Cina Bersatu)
Untuk mendisiplinkan ahli parti yang mengkritik parti sendiri atau mengkritik pemimpin parti komponen Pakatan yang lain (Kuatkuasakan tindakan disiplin terhadap ahli parti yang mengkritik sesama sendiri atau mengkritik pimpinan ahli yang lain)
Untuk menangani peralihan antara PM 7 dan PM 8 dengan bijak (Tangani isu peralihan kuasa antara PM7 dan PM8 secara bijaksana)
Untuk merombak kabinet untuk menunjukkan bahawa Pakatan mempunyai kabinet berprestasi tinggi (Rombak kabinet membuat kabinet PH melihat berprestasi tinggi)
Muhyiddin mencadangkan agar Pakatan berusaha untuk mencapai tahap penilaian kelulusan 60% dalam jangka masa setahun.

Selepas mesyuarat khas itu dan ketika Parlimen memasuki masa rehat, Muhyiddin pergi ke luar negara akhir tahun pada akhir Disember dan beberapa bulan Januari. Dia kembali kelihatan sangat segar, dan dia dalam keadaan sihat.

Mat Sabu bertemu Muhyiddin pada 22 Januari. Pertemuan mereka meninggalkan Mat Sabu dengan perasaan yang sangat pelik. Menteri Pertahanan ketika itu mengaku kepada saya bahawa dia bimbang Muhyiddin mempunyai idea baru yang bertentangan dengan prinsip asas Pakatan Harapan.

Nampaknya Muhyiddin memikirkan suatu bentuk pemerintahan perpaduan Melayu, dan dia tidak lagi berminat dengan Anwar untuk menjadi PM berikutnya.

Pada 31 Januari 2020, saya menghadiri acara Tahun Baru Cina bersama Muhyiddin di Grisek di daerah Pagoh. Selepas itu, saya mengunjungi Muhyiddin di rumahnya untuk berbual panjang pada 5 Februari 2020.

Dia sangat ramah dengan saya, seperti biasa. Tetapi saya mengesan perubahan pada pandangannya. Baginya, jika tidak ada yang diubah dalam Pakatan, maka Bersatu akan kalah teruk dalam pilihan raya akan datang. Saya memberinya gambaran balas bahawa Bersatu akan dimakan oleh UMNO dan PAS dalam bentuk gabungan gabungan Melayu, oleh itu rakan terbaik untuk Bersatu adalah DAP kerana tidak akan ada persaingan di kerusi.

Pada hari itu saya pergi dengan perasaan bahawa sesuatu yang aneh telah berlaku, sesuatu yang telah berubah dalam dirinya tetapi saya percaya dia masih mempertimbangkan pilihannya.

Saya berpendapat bahawa Muhyiddin yang terhormat yang selalu melihat gambaran yang lebih besar dan bersedia untuk mengakui Dr Mahathir pada tahun 2017 mungkin masih ada. Saya berharap agar Muhyiddin yang berulang kali berfikir untuk berhenti tidak tergoda oleh kedudukan duniawi tetapi akan memikirkan warisannya.

Tetapi dia hanya manusia. Mungkin godaan itu sangat hebat sehingga dia tidak tahan lagi. Mungkin kekecewaannya dengan Dr Mahathir, dorongan dari troika Melayu Azmin, Hishammuddin dan Hamzah, dan cita-citanya sendiri untuk menjadi PM akhirnya memiringkannya ke arah kudeta politik Sheraton pada 23 Februari 2020.

Saya sedih kerana rakan saya yang sudah tua, Tan Sri Muhyiddin telah memilih jalan ini. Perbuatan baiknya dalam perang epik menentang kleptokrasi Najib kini memberi jalan kepada gambaran perampasan kuasa tanpa sebab yang sah. Mungkin Dr Jekyll telah berubah menjadi Mr Hyde.

Sebilangan pemimpin dan penyokong gabungan Perikatan Nasional yang dipimpin Muhyiddin kembali dengan taktik jahat lama mereka untuk mengaibkan DAP dalam usaha mereka membakar kebencian antara kaum.

Izinkan saya mengatakan ini kepada rakan saya yang sudah tua, Tan Sri Muhyiddin. Saya ahli DAP. Dalam empat tahun antara 2016 dan 2020, setiap kali anda meminta bantuan DAP, kami tidak pernah mengecewakan anda, kami melakukan segala yang mungkin untuk membantu anda. Memainkan kad anti-DAP untuk membenarkan wujudnya gabungan Perikatan Nasional hanya akan membuat anda kelihatan hipokrit.

TAMAT



No comments:

Blog Archive

My Blog List

Followers