KISAH KEHIDUPAN SIZALIM DIAKHIR HAYAT

 

Ramai orang yang tidak berdosa dianiayai si atok ini, macamana keadaan dia ni ketika nyawa diubun ubun kelak.... 😪😪😪


Pergilah melawat orang sakit.


Tun Dr Mahathir Mohamad tidak ada cadangan untuk pergi melawat balu Tun Razak Hussein yang sedang sakit di Hospital.

2. Sekurangnya boleh minta maaf atas arahan dia rumah  pemberian  Kerajaan mengenang jasa Tun Razak Hussein di Jalan Stonor. Di serbu Polis dan dipecahkan siling kununnya ada tersimpan duit. 

3. Sampai sekarang PDRM tidak minta maaf. PDRM pun tidak bersalah, hanya ikut arahan. Yang  sepatut yang mengarah minta maaf. Sampai begitu di lakukan kepada keluarga Tun Razak Hussein. 

4. Jika Tun Razak dan Harun Idris tidak bawa dia masuk  ke dalam UMNO, mungkin dia pernah jadi Presiden PAS.  Sebab salepas dipecat dalam UMNO dia berkempen untuk PAS.

5. Dia dikalahkan oleh bapa Mujahid Yusuf Rawa , tetapi boleh melantik Mujahid jadi Menteri. Anak orang yang bawa dia kembali dalam UMNO di hina dan cerca.

6. Tun Razak jadikan dia Menteri kamudian berkempen untuk menangkan jawatan Naib Presiden UMNO, balasannya hendak mempenjarakan anaknya.

7. Pergilah melawat balu Tun Razak Husssn itu. Mana kita tahu. Doa seorang yang dizalim telah dimakbulkan Allah . Antara  doa dimakbulkan. mungkin boleh bertahan disinggahsana kuasa hanya 22 bulan dan parti yang ditubuhkan berantakan dan dia sendiri di pecat.

8. Jika tidak kerana Tun Razak Hussein.. mungkin dia masih lagi duduk di satu bilik di Maha Klinik mencari kehidupan. Hidupnya tidak semewah ini dan bergantung rezeki dengan banyak  orang sakit.

Pergilah melawat Tun Puan Rahah Mohd Noh.. suaminya,  jangan dinafikan jasa kepada  kamu. Minta maaf kepadanya sebelum banyak lagi mudarat dari doa orang yang dzalim. Kerana dia bukan orang yang ada kaitan sebagai Perompak, Penyamun dan Pencuri. Hanya seorang Balu negarawan terbilang.


Sang Kelembai

Disember 18, 2020

Kuala Lumpur.



No comments:

(function() { var d = document, w = window; w

Bicara Tokoh bersama Datuk Seri Anwar Ibrahim | 10 April 2021