MGID

PENGALAMAN DAN TIPS BAGI MELAWAN COVID


Hamdan Taha

 

 Asalamualaikum semua sahabat...semoga kita di ampunkan dosa oleh Allah dan di jauhkan dari covid 19 terutama bagi mereka yang telah berumur juga ada penyakit lainnya...

 Malam ini saya ingin kongsi sedikit kaji selidik tentang covid 19 berdasarkan pengalaman beberapa orang yang telah di jangkiti tetapi berjaya dengan izin Allah melawan covid 19 sehingga mereka sihat semula. Bekas pesakit covid 19 ini ada penyakit sampingan iaitu kencing manis dan jantung juga darah tinggi....penting untuk kita ketahui supaya menjadi pengalaman

 Ikut dari sahabat saya ini yang pernah di jangkiti ketika awal bulan 3 tahun lepas dan dari klauter tabliq. Sahabat saya ini di kuarantin di hospital sungai buluh bersama ramai lagi yang kena jangkitan dan umur bercampur campur tetapi yang tertua di kalangan mereka ada yang 70 tahun...

 Semasa di kuarantin jururawat dan para dr lebih menumpukan kepada penyakit sampingan dari covid 19. Antara sebabnya covid tidak ada ubat tetapi penyakit lain ada ubatnya. Bagi sahabat saya yang dari jemaah tabliq kerana di kuarantin kan bersama walaupun ada juga bukan dari jemaah mereka,jadi mereka secara berjemaah melakukan solat jemaah,mengaji,berzikir dan saling sabar menyabarkan satu sama lain...sehingga tempoh tiga hari pertama semuanya telah bersedia semua mungkin...rehdo...sabar dan tenang...tidak stress memikirkan tentang kematian sahaja....saling bantu membantu...ini sangat penting dan bermanafaat

 Rupanya jika ada kencing manis,darah tinggi dan sakit lainnya yang merbahaya bukan covid itu boleh menyerang kencing manis itu sebaliknya ketenangan dan stress itu yang di serang oleh covid. Apabila terlalu stress dan takut kepada kematian melampau,terlalu memikirkan keadaan diri...keadaan keluarga di luar dan macam macam fikir akan menyebabkan gula dalam darah tidak dapat di kawal. Stres boleh menyebabkan gula dalam darah menjadi 20 ke atas...darah tinggi naik...dan sebagainya....itu yang menyebabkan pesakit kencing manis lebih mudah kena serangan sesak nafas...ubat kencing manis sudah tidak berkesan dan boleh menyebabkan koma....sukar di kawal lagi...

 Tetapi ramai pesakit yang dapat bertenang dan sabar dan hilangkan stressnya walaupun di serang sesak nafas tapi mereka dapat bertahan melawan covid dalam tempoh dua ke tiga hari serangan sesak nafas itu tampa gula menjadi tinggi mendadak dan darah tinggi terkawal...akhirnya covid pada hari ke 9 ,10 ke atas mula lemah dan dapat di kalahkan....mereka beransur sihat semula

 Ini yang di ceritakan pada saya oleh para sahabat yang ada pengalaman....maknanya sesiapa sahaja walaupun dia tak ada penyakit tiga serangkai semasa di jangkiti masih muda dan sihat tetapi jika dia stress melampau juga boleh menyebabkan dia bahaya kerana gula dan darah dia juga boleh naik walaupun dia tak ada kencing manis...masa itu dia juga boleh kena kencing manis tiba tiba

 Covid 19 ini bahaya tetapi kalah dengan mereka yang kuat dan sabar. Ketenangan yang dapat mengalahkannya....bila sabar tenang dan tidak stress seluruh intibodi badan akan lawan covid 19. Tetapi jika tidak berjaya control diri dari ketakutan...dari stress maka intibodi akan lemah kerana kekuatan badan telah di lemahkan oleh ketakutan...oleh stress dan ini akan menyebabkan covid berjaya kalah kan manusia.....

 Saya hanya sampaikan berdasarkan pengalaman dan pengamatan rakan rakan yang pernah di jangkiti dan di kuarantin....saya pun tidak berani nak kata kita mampu mengawal diri kita dari ketakutan...kebimbangan dan dari stresss...kita juga manusia biasa....tetap ada ketakutan...tetapi berdasarkan pengalaman sahabat....doa...solat...solat malam...tahjud...mengaji quran dan zikir dapat melawan virus dan dapat mengawal diri dari ketakutan dan stess.....

 

Allahualam....kepada Allah swt lah sahaja tempat kita bergantung dan berdoa....

 

Wahai jiwa tenang tenang lah kamu...

 

 

 


No comments:

(function() { var d = document, w = window; w

Cuti 55 hari di NZ untuk ziarah anak dan isteri - Edmund Santhara

MUHD MUKHLIS MOHD SYARIF 3 hari lepas bising pasal timbalan menteri cuti 55 hari bekerja pergi jumpa anak dia di New Zealand. 55 hari berker...