KAMU PUN DAH JADI LIBERALIS DAN SEKULARIS?



Hari ini, ketika kamu sudah berkuasa, tidak kedengaran lagi laungan pelaksanaan hudud, hukum Allah.

Sebelumnya, hudud adalah nyawa kami dan saya sanggup letak jawatan kecuali hudud terlaksana.


Ayat-ayat menolak hukum Allah menjadi kafir, zalim dan fasik juga sudah tidak tersyarah lagi.


Cadangan meningkatkan hukuman ke atas jenayah syariah melalui RUU 355 juga sudah hanyut.


Mungkin hanyut bersama insan Rohingya di laut lepas yang dulunya kamu saran diberi kerakyatan sementara.


Eh, sekarangkan musim PKP? Kenapa sebut isu ini? Hal itu semua orang tahu. Kenapa PKP pula jadi alasan kamu?


Bukankah itu hukum Allah yang terlarang penangguhan pelaksanaannya? Bukankah kamu selalu bertanya, al-Quran perlu ikut keadaan atau keadaan perlu ikut al-Quran?


Ketika pihak lain berbicara soal mengambil kira realiti, kamu labelkan mereka liberalis, sekularis, tunduk kepada kafir dan takutkan manusia.


Sekarang, mana hudud? Mana RUU 355? Mana pelaksanaan hukum Allah? Kamu sudah tunduk kepada realiti?


Kalau kamu berhujah, kita perlu ikut suasana, keadaan, keperluan, bukankah itu hujah liberalis, sekularis, penakut kafir dan penakut manusia?


Oh... sekarang kamu pun dah jadi liberalis dan sekularis? Oh... sekarang kamu pun dah takutkan kafir dan takutkan manusia?


Oh...kamu jadi liberalis dan sekularis tak apa, orang lain tak boleh. Oh... kamu takutkan kafir dan takutkan manusia tak apa, orang lain tak boleh.


Kamu jangan berdolak-dalik lagi. Kami nak lihat kamu buat perkara yang kamu hukumkan kafir kepada orang yang tidak membuatnya suatu ketika dulu.


Kecuali, kamu meludah ke langit, dan kini kamu sedang mendongak dan nganga mulut untuk sambut dan telan kembali ludah itu.





Ustaz Zolkharnain AMANAH





No comments:

(function() { var d = document, w = window; w

BERAPA KOS MAJLIS IFTAR PR1MA, PEMBELI TERUS ‘IKAT PERUT’?

Berapa kos majlis iftar PR1MA, pembeli terus ‘ikat perut’? Oleh:  Redzuan RF8 Media April 22 , 2021 Share Tindakan Perumahan Rakyat 1Malaysi...