Wednesday, May 13, 2020

SURAT TERBUKA BUAT SAUDARA ANWAR-HENTIKAN IKUT TELUNJUK MAHATHIR


Oleh P Gunasegaram

Surat terbuka kepada Datuk Seri Anwar Ibrahim

DEAR Saudara Anwar,



Ini adalah surat pertama saya kepada anda. Saya memanggil anda "saudara" kerana 
ketika anda mengadakan demonstrasi pelajar untuk pekebun getah Baling pada tahun 1974, itulah yang dipanggil oleh pelajar universiti - saya adalah salah seorang daripada mereka - ketika itu. Ramai yang memanggil anda dengan nama "saudara" ketika anda menjadi menteri sukan pada tahun 1982, di bawah pemerintahan Tun Dr Mahathir Mohamad ketika itu. Kemudian mereka berhenti memanggil anda dengan panggilan itu - saya tertanya-tanya mengapa.

Saudara, saya menulis untuk memberitahu anda bahawa anda telah bingung sekali lagi dengan bergantung  nasib dan  iman anda kepada lelaki ini yang telah mengecewakan anda, mengkhianati anda, dan melakukan perkara paling keji yang dapat dilakukan oleh seseorang kepada orang lain selama 22 tahun lamanya.

Lebih dari itu, anda telah melepaskan tanggungjawab yang dipikul untuk memimpin negara ini ke arah reformasi dan masa depan yang baru. Masa depan di mana setiap orang mengetepikan perbezaan kaum dan agama untuk bekerja sebagai satu untuk kemajuan
 kita sendiri dan kemajuan warisan bersama kita, yang merupakan negara kita yang kita cintai ini.


Oh, kami tidak begitu bodoh untuk berfikir bahawa ini akan dilakukan dalam semalamam, 
secara kiasan, tetapi dengan kemenangan Pakatan Harapan (PH) yang bersejarah pada 
9 Mei 2018, yang anda kenang dengan pernyataan bersama yang memperbaharui 
hubungan dan pakatan anda dengan Mahathir , kami fikir permulaan akan dibuat dan
 dilakukan dengan baik dan teratur.
 
Tetapi seorang lelaki ini telah merosakkan semua itu, dia dari cetakan Ketuanan Melayu, 
yang berjanji akan menyerahkan kekuasaan kepada anda tetapi melanggarnya berulang 
kali sambil masih mengulangi janjinya sehingga dia tidak dapat lagi menunaikannya dan
 kemudian segera mengecam anda .
 
Dia membawa agenda reformasi kononnya , yang tidak pernah ia mulai selama dua
 tahun ketika ketka memegang kuasa sebagai Perdana Menteri dan kemudiannya berhenti
tiba-tiba. Sekarang anda bekerjasama dengannya lagi untuk mengembalikan reformasi? 
Ayuh, saudara, anda sudah tentunya  bergurau. Tetapi saya lebih awal daripada diri 
saya di sini untuk memahaminya. Mari kita berbica disini.
 
Hubungan anda dengan Mahathir sudah lama. Pada tahun 1974, ketika Tun Abdul 
Razak menjadi perdana menteri, dan Mahathir adalah menteri pendidikan, semasa 
demonstrasi pelajar menyokong petani  getah Baling, anda ditangkap di bawah 
Akta Keselamatan Dalam Negeri atau ISA yang terkenal.
 
Selepas pembebasan anda, anda terus menjadi pemimpin pemuda dengan semangat 
Islam yang kuat. Sebagai langkah mengejutkan, Mahathir membawa anda ke Kabinet 
sebagai menteri sukan, seolah-olah tauliah Islam anda dapat menangkis kesan yang 
dibuat oleh PAS di kalangan orang Melayu.
 
Anda naik dengan pantas melalui barisan  untuk menjadi timbalan terpilih Mahathir. Dan 
kemudian berlaku kejatuhan antara anda berdua pada tahun 1998 ketika anda dilihat 
mencabar kewibawaannya dan berusaha menggulingkannya semasa krisis kewangan
 Asia.
 
Anda ditangkap di bawah ISA dengan senjata, kemudian didakwa melakukan kesalahan
 liwat dan rasuah dan masuk penjara. Selepas Tun Abdullah Ahmad Badawi menjadi 
perdana menteri, anda dibebaskan dari tuduhan liwat anda yang terdahulu oleh 
Mahkamah Persekutuan pada tahun 2004. Anda dipenjara kali kedua kerana kes 
liwat di bawah pemerintahan perdana menteri Datuk Seri Najib Tun Razak, salah 
satu yang dipilih oleh Mahathir.
 
Walaupun sebelum ini Mahathir menyokong Umno dalam pilihan raya 2008 dan 2013,
 gabungan anda yang dipimpin oleh PKR berjaya dengan baik dalam kedua-dua pilihan 
raya, malah memenangi undi popular pada tahun 2013.
 
Tetapi ketika pilihan raya 2018 semakin hampir, di bawah tekanan yang teruk dari
 ahli gabungan anda, terutama DAP, yang merasakan bahawa parti Melayu yang
 dipimpin oleh Mahathir akan membantu mengatasi keseimbangan PH, anda
 bersetuju untuk bergabung dengannya dan membiarkannya menjadi perdana 
sementara menteri sehingga anda berjaya menjadi perdana menteri.
 
Itu adalah kesalahan yang buruk, seperti yang anda dan PH mula merasai dan  
mengetahuinya kemudian.
 
PH menang dengan hebat tetapi angka-angka menunjukkan bahawa PH mungkin 
menang tanpa Mahathir, yang Bersatu memenangi hanya 13 kerusi daripada 52 yang
 dipertandingkan dengan kadar kemenangan yang tidak memuaskan 25%, yang terburuk
 di kalangan rakan gabungan PH. Tetapi PH menepati janjinya.
 
Raja menawarkan kepada isteri anda Datuk Seri Wan Azizah Wan Ismail hak untuk 
membentuk kerajaan sebagai pemimpin PKR tetapi dia menolak, dengan mengatakan 
bahawa janji itu adalah janji dan sebaliknya meminta pengampunan untuk anda, yang 
dia setuju.
 
Senarai janji-janji Mahathir yang dimungkiri sudah panjang - tetapi saya akan menunaikannya
. PH hampir runtuh ketika Mahathir mengumumkan bahawa Lim Guan Eng akan menjadi
 menteri kewangan dan kementerian penting lain yang sangat kurang mewakili PKR dan 
Bersatu, parti Mahathir yang sangat banyak diwakili. Tetapi anda tetap mengikutinya.
 
Pada awalnya, dia membuat perselisihan antara PKR dan DAP dengan memberikan
 kedudukan Menteri Kewangan sebagai hadiah  kepada Lim dan Lim dan DAP yang 
terlalu gembira menggunakan ungkapan - "hak prerogatif Perdana Menteri" ketika
 ditanya mengenai pilihan PM. Tetapi anda tetap mengikutinya.
 
Dia membawa kawan lamanya, kroni dan kapten Tun Daim Zainuddin dan memberinya 
lebih banyak kuasa daripada Kabinet melalui apa yang disebut Majlis Orang-orang 
Yang Berhormat, melemahkan Kabinet yang sudah kurang diwakili dalam hal PKR dan 
DAP, . Tetapi anda tetap mengikutinya.
 
Kemudian dia memanggil orang nombor dua  PKR yang tidak dicalonkan kerana 
menjadi Menteri besar, Datuk Seri Mohamed Azmin Ali, membawanya ke Kabinet 
dan memberinya kuasa besar di bawah Kementerian Hal Ehwal Ekonomi. Tetapi 
walaupun anda menjadi Ahli Parlimen Port Dickson pada Oktober 2018, tidak ada
 langkah untuk memasukkan anda ke Kabinet. Anda sepatutnya dilantik sebagai
 timbalan perdana menteri. Mahathir berjaya mewujudkan perseteruan antara
 anda dan Azmin dengan meletakkan Azmin sebagai penggantinya. Tetapi anda
 tetap mengikutinya.
 
Apabila anda memenangi pilihan raya Port Dickson dengan majoriti besar, anda
 sudah bersedia untuk menjadi PM. Pada masa itu, Mahathir mengisyaratkan dua
 tahun menjadi PM dan kadang-kadang bahkan sepenggal penuh, melemparkan negara
 ke dalam ketidakpastian mengenai kepemimpinannya. Tetapi anda tetap mengikutinya.
 
Katanya, manifesto PH dibuat tanpa memikirkan memenangi pilihan raya dan oleh itu
 tidak sah dan tidak dapat dilaksanakan. Dia menyisihkan hampir semua program 
reformasi dalam manifesto, terutama yang berkaitan dengan pertanggungjawaban
 dan pemerintahan yang lebih besar. Tetapi anda tetap mengikutinya.
 
Dia membawa anggota Umno ke Bersatu untuk meningkatkan jumlah mereka yang 
sedikit, secara beransur-ansur meningkatkan pangkalan kekuasaannya. Dia membawa
 anggota parlimen yang tidak dapat dipertikaikan ke dalam PH hanya untuk mengubah 
keseimbangan kuasa dalam gabungan PH yang memihak kepadanya. Tetapi anda 
tetap mengikutinya.
 
Ketika dua tahun menjelang, anda dan PKR mula memberi tekanan kepadanya.
 Dia tidak dapat terus menunda lagi. Dia membuat bising tentang terus, mengisyaratkan 
bahawa orang tidak menginginkan anda. Dan kemudian langkah Sheraton bermula. 
Tetapi anda tetap mengikutinya.
 
Dia tiba-tiba, tanpa sebarang amaran dan perbincangan , menyerahkan peletakan
 jawatannya kepada Raja, bukan hanya dia tetapi seluruh Kabinet. Namun, dia 
meyakinkan Raja bahawa dia harus menjadi perdana menteri sementara, keadaan 
yang agak bertentangan. Terdapat perbincangan mengenai kerajaan perpaduan 
tetapi tidak ada yang terwujud. Dia memerintah tanpa Kabinet. Tetapi anda
 tetap mengikutinya.
 
Tetapi sekarang, Tan Sri Muhyiddin Yassin mempunyai rancangan lain. 
Dia mengumpulkan semua para penyokongnya  dengan pembelotan para pemimpin 
Bersatu dan PKR dan tiba-tiba PH tidak lagi menjadi pemerintah. Tetapi anda tetap
 mengikutinya.
 
Mahathir menyalahkan anda untuk semua perkara – bahawasanya anda tidak sabar,
 katanya. Dia mengatakan perkara buruk lain tentang anda. Dan sekarang anda telah 
menandatangani pernyataan bersama dengannya untuk mengembalikan mandat 
rakyat. Bagaimana anda masih boleh terus menerus menyokongnya?
 
Mahathir telah mengkhianati PH berulang kali. Sekiranya dia menjadi PM lagi,
 dia tidak lebih dari "musuh dalam selimut" sejak menjadi PM  di bawah PH. 
Dia adalah kuda Trojan yang menjatuhkan pemerintah yang dipilih secara sah dan 
paling banyak disokong dalam pilihan raya yang lalu.
 
Saudara, bagaimana anda boleh bekerja dengan lelaki seperti itu dan merendahkan
 reputasi dan muhibah anda? "Apa pilihan yang saya ada", anda mungkin bertanya 
pada diri sendiri?
 
Anda selalu mempunyai pilihan dan sepatutnya  anda semestinya telah 
melaksanakannya sejak dulu. Cuma enggan bekerja dengan pengkhianat dan 
supremasi apa pun. Kembalikan PH ke agenda reformasi.
 
Lupakan kesesuaian politik dan letakkan orang yang sebenar dalam jawatan penting. 
Anda telah kalah sekarang tetapi kembali ke semangat dahulu sebagai calon pilihan,
 buat rancangan untuk menang dalam pilihanraya akan datang.Itu memerlukan keberanian
dan kekutan melawan kesedihan.
 
Mula bekerja untuk kearah itu sekarang. Pilih rakan gabungan anda. Bincangkan
 pembahagian kerusi. Pastikan setiap calon dari setiap parti bersih, tidak rosak dan 
cekap.
 
Nyatakan dan jelaskan dasar anda, bagaimana anda akan melaksanakannya. 
Yakinkan orang ramai bahawa anda boleh melakukannya, dan mungkin juga, mereka
 akan memilih anda dan gabungan anda lagi. Tetapi ia mungkin perang yang anda perlu  
mulakan, anda mungkin tidak melihat penyelesaiannya jika itu yag anda mahu , 
maka piihannya  - bersiaplah untuk menyerahkan kepada orang yang lebih muda. 
Gayakan pengganti anda dengan berhati-hati.
 
Sekiranya ada apa-apa yang seharusnya anda pelajari sekarang, Saudara, itu saja -
 anda tidak boleh menangani yang telah berlaku dan tercemar dan mengharapkan 
mereka tidak menikam  anda dari belakang. Ingat juga, tanda pemimpin yang baik 
adalah dia tahu bila harus mengurangkan kerugian, meneruskan dan membina 
semula kekuatan. - 12 Mei 2020
 
P Gunasegaram adalah editor Focus Malaysia.


No comments:

Blog Archive

My Blog List

Followers