PROPAGANDA KAUM DAN AGAMA


Saya telah kupaskan dan debunk beberapa propaganda mengarut mengenai ekonomi. Hari ini izinkan saya debunk propaganda politik agama dan bangsa.
Ada 3 benda yang orang Melayu takutkan.
a. Negara bertukar menjadi negara republik dengan dimansuhkan institusi Raja
b. Negara tukar jadi negara komunis atau sosialis dan Islam akan terancam
c. Negara diambil alih orang bukan Melayu sebagaimana yang jadi di Singapura
Ketakutan ini diterapkan sejak kecil untuk bagi kelebihan kepada Parti yang memerintah. Mereka akan terus menerus guna propaganda ini dan harapkan kita tak sedar.
Saya nak debunk propaganda ini dengan FAKTA bukan auta.
1. Dalam Perlembagaan Perkara 154, apa2 perkara mengenai Raja2, Bumiputera dan Islam, sama ada mahu dipinda atau dimansuhkan, WAJIB dan HARUS dirujuk dan diluluskan oleh Raja2 Melayu. Walaupun mana2 Kerajaan dapat 2/3 undi, masih akan sangkut kalau Raja Melayu tidak sokong.
Jadi mana datangnya negara akan bertukar jadi republik kalau kita masih ada Majils Raja2? Nak mansuh Majlis Raja2 kena ada kebenaran Raja2 Melayu. Mustahil kah begitu? Raja kita bukan bodoh. Jadi mereka yang cakap begini, memang otaknya di lutut.
2. Ada lebai cakap kalau DAP memerintah negara akan tukar jadi komunis. Ini saya tak paham. MCA siap cakap nak belajar dari Parti Komunis negara China. UMNO siap adakan kerjasama dengan Parti Komunis dari PRC juga. Banyak loan yang dibuat Najib Razak adalah dari China jua. Cuma mereka buat senyap2 di belakang kita. Depan2 mengutuk komunis dan jadikan propaganda takutkan Rakyat. Depan2 diangkat sebagai taiko pula. Ini hipokrasi namanya.
Tanyakan kawan2 dan rakan Cina kita adakah mereka hendak negara bertukar jadi komunis dan sosialis? Ramai yang taknak. Ramai antara mereka berhijrah ke Australia, Singapura dan Amerika. Ini semua negara kapitalis. Jarang didengar mereka berhijrah ke China dan Rusia.
Kebarangkalian nak bertukar jadi negara komunis itu sangat rendah. Tambah kita ada Perlembagaan dan MRR yang akan lindungi kita. Makanya, jangan termakan propaganda berlebih2an untuk takutkan semua.
3. Orang kita kena ingat. Singapura jatuh ke tangan orang lain bukan kerena mereka kuat. Tapi kerana kita sendiri gadaikan tanah pada British. British la bawak masuk orang lain. Bila British pergi, mereka dah jadi majoriti. Salahnya tak perlu tuding pada orang lain sahaja, kita kena tanya diri sendiri. Siapa yang menggadai negara kepada orang lain? Sampai bagi orang lain ambil alih. Sama juga dengan Pulau Pinang, sama ceritanya.
Tapi kita tak belajar2 dari apa yang jadi pada Singapura dan Penang. Bunga2 nya sudah ada. Sekarang tanah rizab Melayu pun dah terjual hingga tinggal 12%. Adakah salah orang lain ini terjadi? Jangan pula bila tinggal kosong, kita jadi macam Singapura. Semua tergadai kerana pemimpin durjana.
Saya sejujurnya pun taknak negara tukar menjadi republik, saya masih sayangkan Raja kita. Saya taknak komunis ambil alih dan saya taknak anak kita jadi merempat kerana hilang tanah rizab kita.
Tapi saya sedar dan belajar. Ini semua boleh terjadi kalau pemimpin kita tak sedar2. Kalau digadainya semua melalui rasuah dan salahguna kuasa, tapi dipropagandakan semua bukan salah mereka. Tambah naikkan sentimen kaum dan agama, apa yang akan terjadi pada negara?
Tambah mereka leka dengan kemewahan menyebabkan kantung negara penuh ketirisan.
Ibnu Khaldun kata, rasuah dan salahguna kuasa yang meranapkan empayar. Ini terbukti dalam sejarah dengan jatuhnya beberapa negara.
In politics, we have to choose a lesser evil.
Pada saya untuk negara bertukar jadi republik dan anasir komunis mengganas kembali mustahil akan terjadi. Kerana kita masih ada Majlis Raja-Raja dan Perlembagaan yang kuat untuk melindungi negara.
The greater evil ialah pemimpin haprak yang amalkan rasuah dan salahguna kuasa, kerana inilah perkara utama yang rosakkan negara dan bangsa.
Bukannya abu mayat pemimpin komunis lama.


LIYANA MARZUKI

No comments:

(function() { var d = document, w = window; w

Makan Rasuah Boleh Janji Jangan Kritik Kerajaan Melayu Isle?