Friday, February 14, 2020

KISAH MUFTI UTARA TENTANG SERAHAN HARTA DUNIA ..SIRI 1



Selepas Subuh pagi tadi,Baru terbaca kenyataan Mufti belah utara tentang peralihan kuasa PM dari status sahabat, Antara screenshot petikan tulisannnya, "Menjanjikan Harta bukan miliknya kepada seseorang itu, Itu Janji yang tak boleh ditunai kan.., 

Bila direnung tulisan sang Mufti, Nak kata kesalahan itu bukan hanya pada sudut pandang Politik(Siyasah).. hatta Agama, Tidak ada asas disiplin Politik dan agama sama sekali..apalagi disiplin seorang ahli hadis..Bila aku baca caption tu, Buat aku tergamam seketika.. Apakah layak kenyataan senaif ini dikeluarkan oleh seorang Mufti yg punya PHD...

 Apakah ini petanda dan satu gambaran "Jahil tidak bertebing ".. atau dalam istilah Hadisnya dikenal dengan ungkapan "Ruwaibidhah".. dalam  ilmu dan lafaz Hadis disebut..

الرَّجُلُ التَّافِهُ يَتَكَلَّمُ فِي أَمْرِ الْعَامَّةِ...

“Orang Bodoh yang membicarakan urusan manusia(Masyarakat/Politik)...”

Apakah Mufti Utara itu begitu jahil ? atau akalnya sihatnya telah rosak akibat kebencian dan kesumat dendam dihati ? Teringatkan kata kata Syahidul Mihrab Prof. Dr. Muhammad Said Ramadlan al-Buthi ' 

" Jika kebencian telah mengakar di dalam hati seseorang, maka bersiaplah untuk kehilangan akal yang sehat "

Memang benar! inilah virus yang telah lama melumpuhkan cara berfikir dan beragama ramai dari agamawan hatta Iblis yang sepanjang hidupnya beribadah.. inilah gambaran talbis Iblis.. Haji Hadi sendiri tersesat dalam kefahaman berpolitik dan beragama hanya disebabkan kebencian..penyakit "Al Kibr" atau besar diri atau merasakan lebih mulia atau lebih alim dari yg lainnya.., 

Hari ini wabak yang menyerang hati2 agamawan Politik ini merebak dikalangan Kelompok Sunnah.. Tiba tiba Mufti Utara jadi seorang yang serba tahu, tak kira dalam hal Politik dan Ekonomi(BMF)..

sedangkan darul Sunnah nya pun tidak ada sebarang contoh perlaksanaan dan implimentasi Islam yg boleh dianggakan sepanjang dia menjadi Mufti dan memimpin Baitul mal.. yg ada acara berbasikal memberikan bantuan Asnaf bersama Zakir Naik.. atau pun Almari Makanan di masjid..ia hanya Idea lekeh seorang Mufti hanya setaraf idea AJK dan Tok siak masjid.. 

tidak ada idea besar dalam hal ehwa Islam seperti memperkasa Perbankan Islam, Tabung Haji dan penubuhan Universiti Islam antarabangsa(UIA) tempat dimana Mufti itu mendapatkan PHD adalah cernaan dari idea dari bakal PM yg kata tidak layak menjadi PM..

maka mungkin lebih tepat ia satu petunjuk dan simptom aliran virus "Takfiri Wahhabi" yang menjadi kerosakan sebahagian besar agamawan atas nama Sunnah dan salaf selama ini merebak ditanah melayu.. virus ini telah menghancurkan sebahagian besar bumi Syria sebagaimana wabak Amwas yg melanda Syria pada 18 Hijrah dizaman pemerintahan Khalifah Umar..

2- SEJARAH PERALIHAN PERDANA MENTERI 

Kata Si Mufti Utara, hak memilih PM itu harus dikembalikan kepada Rakyat.. sejak bila negara kita mengamalkan sistem demokrasi, pemilihan secara langsung Perdana Menteri dan Presiden sepertimana Indonesia memilih pak Jokowi dan Amerika Syarikat memilih Obama dan Trump..

kalau itu corak dan pemilihan Perdana Menteri, dan kita mahu ianya dilaksanakan di Malaysia, aku alu alukan.. sekurangnya Mufti dari Utara.. Haji Hadi sendiri boleh mencalonkan diri mereka sebagai PM..

Biarpun pada sudut Undang2.. Seseorang yang layak dilantik sebagai PM, mesti mendapat kepercayaan majoriti ahli dewan Rakyat.. Tidak ada dalam sejarah UMNO mahupun PAS.. pemilihan MB, Perdana Menteri itu dilakukan melalui Sidang Dun mahupun Dewan Rakyat..

Ketika Tun Razak Menggantikan Tunku Abd Rahman, Ketika Tun Hussien On mengantikan Tun Razak, begitu juga Tun Mahathir menggantikan Tun Hussien On, Dan Tun Mahathir menamakan Paklah, dan Paklah sendiri digantikan Najib walaupun pada ketika itu berlaku pertikaian di dalam UMNO antara Paklah dan Tun Mahathir.. tidak ada satu pun, nama Perdana Menteri terlebih dahulu dibawa ke Dewan Rakyat untuk diperkenankan.. tidak ada.. hatta ketika krisis UMNO 1998.. 

Apakah ketika itu mereka mewariskan, atau melaksanakan janji yang bukan hak mereka.. ? Tidak..mereka juga melaksanakan konsensus dalam kerangka parti dan Tahaaluf didalam gabungan BN dan UMNO.. sepertmana Pakatan Harapan.. Itu adalah realiti Politik Malaysia..

3- SEJARAH PENUBUHAN PAKATAN HARAPAN DAN PRU 14 

Dalam sejarah Politik sebelum dan selepas PRU 14, semua kita tahu, Pakatan Harapan itu asalnya dikenal sebagai Pakatan Rakyat ketika mana PKR,DAP dan PAS dalam sebuah gabungan... dan bila PAS Khianat, Pakatan Harapan ditubuhkan..Dan Bersatu adalah keanggotaan parti paling Akhir dalam Pakatan Harapan..

Dan kita semua kita maklum, setelah pendaftaran Pakatan Harapan itu dinafikan, dalam kita menghadapi PRU 14.. Taqdir Allah..Biarpun Ds Anwar dipenjara..Bendera dan lambang yang digunakan dalam PRU 14 adalah bendera dan lambang parti Ds Anwar Ibrahim.. Dan seluruh penyokong PH dalam PRU 14 memilih dan memangkah lambang PKR..

Kalau diibaratkan Medan perang, MAsa tu Panji yang digunakan adaladh Panji PKR..Jadi kalau kata PKR nak mendabik dada, Kemenangan itu adalah milik mereka..milik parti mereka pun ada asasnya..mereka memenangi kerusi terbanyak dan paling kuat dalam gabungan Pakatan Harapan... 

walaupun begitu PKR da Wan Azizah mereka sedar.. Kemenangan PH ini adalah kemenangan bersama, Kita juga kena akui.. faktor Tun Mahathir adalah faktor besar juga yang melonjakkan sokongan Rakyat kepada PH.. itu tak boleh kita nafikan, biarpun ada dikalangan penyokong PH itu pentaksub batang tubuh Ds Anwar.. 

Jangan jadi seperti PAS.. sentiasa merasakan mereka paling layak memimpin.. dan parti mereka paling besar keanggotaan dan cawangan..



Ipoh Mali



No comments:

Blog Archive

My Blog List

Followers