BUTA SEJARAH.SALAH SIAPA JIKA IANYA DIUBAH FAKTA..

Oleh: Cikgu Sekolah


Inilah isu yang sedang di mainkan oleh akhbar utusan.Soalnya salah siapakah yang berrtangungjawab perkara ini. Sejak mencapai kemerdekaan kita tahu, sebelum 80an buku sejarah dan wajibnya sejarah sebagai satu subjek telah di jadikan sebagai satu sukatan kurikulum.Namun kemudiannya di tukarkan kepada Kajian Tempatan..Disinilah bermulanya kenapa remaja hilang tentang sejarah..dan guru-guru yang di tugaskan mengajar sejarah tidak juga tahu tentang sejarah.

Sistem di Malaysia unik..contohnya semasa diperkenalkan PPSMI, komputer di perkenalkan dahulu, kemudian di simpan di sekolah, sebab guru besar kata kalau dibawa balik, nanti hilang.Simpan di sekolah pula tidak di bekalkan dengan peti keselamatan.Sasarannya pejabat sekolah..ha..ha punya la lawak..hilang berpuluh buah komputer malahan ribuan rasanya, malahan ada yang menceritakan komputer yang menguruskan pendatang ke Malaysia..para petugasnya mengunakan komputer kerajaan Malaysia??

Fasa ke 5 yakni 5 tahun selepas di perkenalkan PPSMI, barulah tiba peti besi untuk menyimpan komputer riba...ha..ha di ketika rakyat sudah bosan dengan guru-guru yang mendapat ealuns tetapi nak cakap orang putih harubiru.Kerajaan yang menggunakan subjek utama menggunakan bahasa asing...ok lah berbalik kembali kepada kerja loyar buruk kerajaan...selepas 5 tahun barulah di bekalkan dengan teknisyen ke sekolah...sistem boleh la di katakn lengkap kini, namun masih ada lagi sekolah di pedalaman yang komputernya di zaman 80an ...kesiannya..


Begitu juga dengan faktor sejarah ni...selepas di pertkenalkkan..kursus para guru ini, dah tidak dijadikan subjek wajib pulak...maka peluang ini di gunakan sepenuhnya oleh guru yang mempofokuskan matapelajaran utama UPSR....maka ketinggalanlah fakta sejarah yang sememangnya di putarbelitkan tentang sejarah...namun sekurang-kurangnya murid tahun 80an tahu siapa itu para pejuang ...bukan orang Umno..bukan para balaci yang menandatangi pertjanjian kemerdekaan dengan Inggeris.(Saya rasa banyak fakta yang di siarkan mengenai hak dan peranan semua bangsa terjemahan Malaysia Today dalam blog ini)


Kini kerajaan sedang mengkaji semula untuk memperkenalkan subjek sejarah ke sekolah menengah dan juga sekolah rendah.Kita pasti pakar-pakar sejarah tidak akan di jemput.Kalau di jemput maka sejarahnya akan berbeza dimana para pejuang kemerdekaan negara era penjajah tidak di ketengahkan misalnya perjuangan PKM,AWAS,Ahmad Bostamam,Samsiah Fakeh,dan ramai lagi para pejuang yang akan di tengelamkan dengan Umno,Mca,dan Mic..seolah-olah mereka ini yang menjadi para pejuang..sednagkan mereka ini hanyalah para perunding kemerdekaan selepas rakyat bangun menentang Malayan Union....

Akhir kata para sejarawan harus tampil untuk melihat akan situasi ini sebelum buku-buku di cetak dan tersalah fakta...jika tidak duit rakyat lagi yang menjadi mangsanya....

No comments:

(function() { var d = document, w = window; w

Kerana ego, tindakan lembab PN, kita mungkin berdepan PKP 3.0 lebih lama, kata Najib

  FMT Reporters  - May 17, 2021  Bekas perdana menteri, Najib Razak, berkata tanda awal penularan Covid-19 semakin parah jelas kelihatan pad...