JANGAN JADI MELAYULIAT

Norman Radzuan

Jangan ambil kesempatan politik dan perniagaan

KITA JANGAN JADI MELAYULIAT....

Dalam kekalutan ada peraturan tetapi orang Melayu ada orang agama yang mengambil kesempatan dalam kekalutan. Dengan cara menakut nakutkan untuk dilihat dia sebagai kelompok alim yang mudah dipercayai.

Dalam saat dunia menghadapi Virus Covid-19 ini muncul lah seorang Ustaz menyakinkan dengan makan kurma dan air susu kambing adalah perubatan Islam mencegah virus.

Terbaru ada pula individu berperwatakan agama yang mengaku boleh sedut virus Covid-19 dan disimpan dlm botol. Ada pula yang percaya siap divideokan. Orang Melayu pula akan lebih percaya kerana dia dari kelompok puak yang ramai.

Ingatlah orang Melayu majoriti bukan lambang kebenaran. Allah hanya akan bertanya kamu bukan majoriti tetapi adakah kamu bersama kebenaran atau tidak. Jika majoriti dianggap lambang kebenaran samalah juga ketika kita di era Abu Jahal.

Ada pula seorang Ustaz menulis jika Kota Mekah tahun ini umat Islam gagal menunaikan Haji bersiap bersedialah untuk menerima kehadiran Imam Mahadi sedangkan sudah 40 kali umat Islam tidak dapat berbuat demikian kerana faktor virus, pengubahsuaian dan sebagainya.

Perangai Melayu begini tak ubah seperti Israiliyat. Sememangnya kita tahu banyak kitab-kitab Melayu dipengaruhi daripada Kitab-kitab Yahudi yang dikenali Israiliyat.

Kita memang kenal Yahudi atau dikenali Bani Israel iaitu keturunan Nabi Yaakub yang dikurniakan kitab Taurat dan Zabur. Namun ahli-ahli Kitab mereka telah banyak membuat tokok tambah untuk menyedapkan cerita.

Itu sebab orang dulu-dulu kata perangai macam Yahudi. Contoh orang Melayu hanya sekali Imam itu ternampak hantu di satu pokok dalam perjalanan ke surau... dia akan sampaikan cerita di kedai kopi sesiapa yang lalu situ pasti akan menengar perempuan mengilai.

Macam di masjid di sini ( kawasan kediaman saya ) sampai orang-orang tua lepas Subuh tak mahu sarapan dengan saya bila saya selalu 'potong stim' depa punya labun.

Macam kes di PP tak boleh azan, sampai ke Sabah geng masjid ini percaya. Saya tanya masjid dekat mana tak boleh azan... sorang pun tak boleh jawab. Jadi mereka rasa tak suka nak berlabun dengan saya sebab saya selalu minta hujah atau fakta dalam isu yang dibangkitkan.

Last-last Ustaz kat Penang yang fitnah tu minta maaf sendiri dekat kerajaan PP. Tapi fitnah atau ayat memandai-mandai Ustaz itu telah membuat ribuan orang Islam percaya. Orang Melayu memang suka dengar perangai macam Israiliyat ni. Suka dengar cerita tanpa menyelidiki fakta atau lojik.

Macam saya ada rakan kalau bercerita memang sedap. Tokok tambah ceritanya memang memukau. Hingga kawan lelaki dan perempuan sangat teruja jika berjumpa dengannya hingga menjadi taksub.

Kalau dia tak suka seseorang itu yang lain juga akan berbuat demikian. Walaupun ramai yang tahu perangai-perangai negatifnya tetapi ia tetap disukai kerana labunnya memukau. Betul atau tidak yang penting penglipurlara.

Pun begitu bukan semua ceritanya bohong. Ada juga cerita yang benar. Macam juga perangai Israiliyat ada cerita mereka itu dibenarkan oleh Rasulullah.

Contoh dalam kisah Nabi Khidir, Al Quran hanya sebut Nabi Musa jumpa dengan seseorang lelaki yang dikurniakan ilmu laduni tapi nama tak sebut.

Dalam sahih Bukhary Rasulullah menyebut namanya Khidir dan dalam riwayat Israiliyat juga disebut nama yang serupa. Begitu juga dalam cerita yang lain Nabi pernah bertanya kepada Israiliyat kenapa mereka berpuasa.

Jawab Israiliyat mereka berpuasa kerana tanda syukur Nabi Musa diselamatkan oleh Allah dari Firaun. Lalu Nabi berkata, "Jika ikutkan layak, kami umat Islam lebih layak ke atas kamu berbuat demikian." Kemudian Nabi mengarahkan sahabat-sahabat berpuasa pada hari atau tarikh itu. Maksudnya cerita itu Rasulullah akui walaupun dari Yahudi.

Pun kita bila tidak mahu mencari dan belajar sehingga sekarang kita percaya perempuan yang menggoda Nabi Yusuf itu bernama Zulaikha. Sedangkan dalam Al Quran hanya menyebut isteri Al Aziz. Malah kisah kononnya Nabi Yusuf bernikah dengan Zulaikha juga Ulama-ulama masih berselisih pendapat.

Mana dapat namanya Siti Zulaikha ini? Ramai Ulama berpendapat ia datang dari Israiliyat. Mereka ini dikenali kelompok yang suka mengada adakan cerita sepertimana mereka banyak mengubah kitab Taurat dan Zabur.

Semua ini berlaku kerana kita masyarakat yang disebut oleh Pendita Zaaba sebagai masyarakat yang malas mencari ilmu. "Orang Melayu cukup sekadar dia belajar tahu mengira dan membaca untuk dia menjawat jawatan sebagai kerani," kata Zaaba.

Malah kata Zaaba ajaran yang diajar oleh guru-guru agama ( zaman itu ) telah membuat orang Melayu mundur ke belakang. Apa yang dia ceritakan inilah yang berlaku bukan sahaja digunakan dengan tujuan politik tetapi perniagaan.

Dulu masih kita ingat apabila bermula Covid-19 di China. Apa kata orang Melayu... ini balasan kepada mereka yang memyerang bangsa Urghur. Tapi apabila di Malaysia hampir 95% orang Melayu yang kena berbeza pula dalilnya apabila ia adalah ujian kepada kita.

Moralnya dalam situasi sekarang janganlah mana-mana orang Melayu khasnya mengambil kesempatan atas nama agama untuk mencari keuntungan perniagaan dan politik.

Ingat lah frontliner kita terdiri dari pelbagai bangsa. Ada Melayu, Cina, India, Dusun, Iban, Bugis, Suluk yang setiap hari berkorban tenaga dan nyawa untuk membantu tak kira apa bangsa yang menghidapi virus ini.

Lihatlah di kala kesulitan ini dari Menteri dan bangsawan ramai yang berlindung di rumah-rumah mereka takut dijangkiti virus. Yang menghadap Virus ini rata-rata orang-orang bawahan. Jadi janganlah kita yang duduk di rumah ini menjadi Melayuliat menulis untuk memburukkan lagi keadaan.

Inilah masa kita rakyat Malaysia bersatu hati untuk memerangi virus demi negara Malaysia. Marilah kita terus berdoa tidak kira apa agama mu, warna kulit mu dan bangsa mu.

No comments:

(function() { var d = document, w = window; w

Anwar doesn’t rule out possibility of working with Umno