POLITIK MELAYU PENUH DENDAM KESUMAT DAN BENCI ATAS KEPENTINGAN NEGARA

 Yusof RamliSokong DSAI dan DSWA




MEMANG PELIK CARA MELAYU BERFIKIR POLITIK, POLITIK DENDAM DAN BENCI ATASI KEPENTINGAN MASA DEPAN NEGARA



Kadang kadang sukar aku mempercayai cara berfikir kelompok bani Melayu... ye lah, aku pun Melayu. Tak perlu kita bicara soal penjual goreng pisang, pemandu teksi, Makcik Kiah atau Pak Mat Tempe. Lihat saja dari dari gambaran 114 MP dalam Kerajaan PN.
Mungkin boleh dilihat dari Agamawan dan gambaran seorang Mufti di Utara. Bertapa kebencian itu betul2 Merosakkan Minda. Benarlah kata Nabi Saw, kebencian itu adalah pencukur/Pemangkas Agama, bukan pencukur rambut. Kadang kadang aku sedih. Cukuplah kita berfikir waras.
Ini bukan soal UMNO, bukan soal Ismail Sabri. Ini soal masa depan negara, pandemik dan bencana yang sedang kita hadapi di depan mata kita. Soal Kegagalan, ini masanya kita perlukan seorang pemimpin yang kompeten. Hanya sebab kebencian kepada Ds Anwar. Kepada DAP? Kita sanggup mementingkan kedudukan sendiri dan memilih orang terbukti gagal.
Mungkin Tun Mahathir, Shafie Afdhal sendiri mereka ada yang tidak setuju dengan Ds Anwar. Namun ketika diberikan pilihan Ismail Sabri yg terbukti gagal dan Ds Anwar mereka masih rasional memilih Ds Anwar. Setidaknya demi kepentingan negara pilihlah calon lain dikalangan UMNO dan Melayu seperti Ku Li.
Bayangkan dari 18 MP PAS yang membawa Perjuangan Agama, nak dapatkan 2 MP yang boleh berfikir untuk masa depan negara pun susah. Kalau Haji Hadi itu kita faham lah. Haji tu dengar saja nama Ds Anwar, jangankan dalam keadaan bertongkat, dalam keadaan merangkak pun sanggup ke Istana. Tapi jangan sesekali Anwar memimpin negara. Begitulah kuatnya kebencian dia kepada Ds Anwar sejak dalam PR lagi.
Begitu juga bekas MP PKR. Setidaknya dari 13 orang yang khianat itu, Azmin dan Zuraidah tu kita tak katalah jahat. Ini sampaikan orang yang dilihat sederhana, rakan Ds Anwar dalam Abim sendiri seperti Kamaruddin Jaffar. Saifuddin Abdullah, Rashid Hasnon pun lebih sanggup menyokong calon UMNO berbanding rakan lama mereka.
Begitu juga dari 35 MP UMNO. Zahid dan Najib tu tak kata lah. Hatta yang terbuka dan dikatakan bijak pandai kononnya seperti Khairy Jamaluddin, Azalina juga gagal melihat kepentingan negara diutamakan. Tapi kita faham lah itulah UMNO.
Sekarang baru aku faham, kenapa TG Nik Aziz cukup bencikan Ashabiyah. Ashabiyah ini lah yang menutup pintu hati mereka. Bayangkan begitu juga kebencian seorang Mufti dari Utara, kalau hanya kepada DAP saja tak mengapa, malah kepada Ds Anwar. Entah apa dosa Anwar pada dia kita tidak tahu.
Tapi itulah kepelikan aku tentang Melayu. Penjajah British sudah membaca karakter Melayu. Maka dia asaskan negara ini dengan sentimen Ashabiyah dan mewujudkan beberapa institusi dan pemisahan pendidikan. Ketuanan yang menjadi fantasi orang Melayu. Sehinggakan mereka merasa tuan biarpun hidup dalam perhambaan.
Inilah juga yang menyesatkan kaum Yahudi. Merasakan diri mereka itu mulia. Bezanya Yahudi itu ramai yang bijak pandai. Menguasai Ekonomi dan Politik. Berbeza dgn ketuanan Melayu hari ni. Hidup teruk dan bangsat macam mana pun, masih bicara soal ketuanan, cukup hanya tengkolok dikepala melambangkan ketuanan mereka.

No comments:

(function() { var d = document, w = window; w

'Masa untuk saya sertai KEADILAN, Generasi muda bosan politik lapuk' - Dr Maszlee

  Sungguhpun Pakatan Harapan (PH) kalah dalam Pilihan Raya Negeri Melaka baru baru ini, namun bagi Ahli Parlimen Simpang Renggam, Dr Maszlee...