ANWAR IBRAHIM: DERITA MENGAJAR KITA

 

ANWAR IBRAHIM: DERITA MENGAJAR KITA

Derita harus mengajar kita. Orang tanya, Anwar pengalaman kamu 11 tahun keluar masuk penjara, ada belajar apa-apa tak?

Ada. Saya dengan penuh tawadhu’ menyatakan bahawa ia mengajar saya lebih memaaf, lebih simpati tentang derita orang. Saya melihat satu persatu pekerja asing dicambuk, dirotan, dan saya rasa sedih. Kalau saya lalu di kawasan itu (di penjara), orang Indonesia bersuara, “Pak Anwar, tolong kami.” Kerana dia datang cari rezeki yang halal, bayar kepada agen-agen pekerja asing yang dibelakangnya adalah tokoh-tokoh politik yang kaya raya. Dia kehilangan semuanya, yang dapat hanya pangkat sarjan di punggung kerana kesan rotan.

NGO SPH, Sertai Group WhatsApp Untuk Maklumat Terkini Description: 💖Description: 👍🏻

https://chat.whatsapp.com/GctjsX8W34f6JViwOq1xAx

Saya lihat anak muda, umur sekitar 14-15 tahun direman selama 6 bulan, matanya lebam, kerana mencuri sepasang seluar jeans. Pada masa itu saya lihat yang merompak billion naik jadi Tan Sri.

Tetapi kalau ia tak mengajar saya nilai yang lebih baik, perasaan untuk berbuat sesuatu, mempertahan hak, kembali kepada jalur hukum dan bukan untuk menindas, maka saya tidak ada nilai untuk kebaikan. Sebab itu bila orang tanya, dulu saya bercakap kebebasan, menolak penindasan, tetapi kalau tanya saya sekarang, saya lebih tegas, lenih tegar, lebih real menghayati ruh perjuangan ini dari segi kebebasan, menolak keangkuhan dan rasuah, dan lebih menyelami perasaan dan derita orang bawah.

Penjara ini sebenarnya tempat orang bawahan, orang besar-besar ini golongan minoriti. 90% itu kelas bawahan. Cuma sekarang saja kita dengar, Dato’, Dato’ Seri akan masuk. Tetapi saya ingin ingatkan bahawa saya value freedom, hargai kebebasan, kerana orang yang dizalimi termasuklah Melayu, India, Cina. Ada yang salah, tetapi tak setimpal dengan hukuman yang mereka jalani. Curi jeans memang salah, tetapi tidak setimpal kena 6 bulan penjara, dan kena belasah setengah mati.

(ANWAR IBRAHIM 2018)

I S L A H M E D I A

No comments:

(function() { var d = document, w = window; w

Bicara Tokoh bersama Datuk Seri Anwar Ibrahim | 10 April 2021