Monday, December 22, 2014

PT3 YANG MENGELIRUKAN IBUBAPA DAN PELAJAR....

 

 

Hasil PT3 hancur!! Kementerian Pelajaran diminta berhenti perbodohkan ibu bapa pelajar..


“Pelajar tingkatan tiga tahun ini dijadikan bahan ujikaji untuk peperiksaan (Pentaksiran Tingkatan 3) PT3 dan mereka jadi mangsa kepada keputusan peperiksaan yang boleh disifatkan sebagai hancur!”

Itu luahan beberapa ibu bapa pelajar yang datang ke sekolah untuk mengambil keputusan peperiksaan anak-anak mereka yang dikeluarkan hari ini.

Kata seorang ibu tunggal, Solarazimon Abdul Aziz (gambar kecil), perubahan sistem peperiksaan daripada Penilaian Menengah Rendah (PMR) kepada PT3 tidak patut diadakan secara mengejut.

“Selama tiga tahun anak-anak tidak ditekankan kepada sistem peperiksaan dan tidak mengikuti pembelajaran seperti lazimnya, bagaimana mereka hendak menghadapi peperiksaan besar seperti PT3?

“Lebih teruk lagi, sebelum ini menteri kata tidak ada peperiksaan tetapi tiba-tiba, pada saat-saat akhir, diarahkan pula pelajar bersedia untuk PT3. Apa dah jadi?” tegasnya.

Tambah ibu tunggal itu lagi, dia yakin keputusan peperiksaan anaknya jauh lebih baik jika masih kekal dengan sitem PMR berbanding PT3 yang hasilnya amatlah mengecewakan.


Bagi Fatimah Jais (gambar kecil), dasar kerajaan dalam membuat keputusan menukar PMR kepada PT3 sepatutnya dikaji dan dibuat secara berperingkat.

“Ibu bapa seperti diperbodohkan. Ikut sahaja apa kata menteri yang membuat dasar sedangkan dari awal lagi saya dah nampak apa yang cuba dipraktikkan melalui PTG ini akan gagal.

“Buktinya jelas, tak ada seorang pelajar pun yang dapat semua A dalam PT3 di sekolah anak saya di Hulu Langat dan lebih teruk lagi, hampir semua pelajar gagal dalam matapelajaran Sains, Matematik dan Bahasa Inggeris.

“Sudahlah gagal, layak pula masuk ke kelas aliran sains. Cuba bayangkan bagaimana mereka nak hadapi mata pelajaran di aliran sains yang lebih mencabar nanti,” ujarnya.

Seorang lagi yang ditemui, Hairi Kamaluddin berkata, gred F yang tercatat dalam sijil anak ditaksirkan sebagai Tidak Mencapai Tahap Minimum tidak ubah seperti membodohkan ibu bapa dan pelajar.

“Sudah tentu gred F itu gagal. Sebut sahaja gagal dan tak payahlah nak berlapik-lapik. Alasan tidak mahu menyebut ada pelajar yang gagal adalah sesuatu yang langsung tidak masuk akal.

“Harus diingat bahawa kegagalan anak-anak untuk mendapatkan keputusan cemerang dalam PT3 ini adalah tanggungjawab Menteri terbabit yang tidak mengkaji apa implikasinya membuat perubahan peperiksaan daripada PMR,” tegasnya dalam nada kecewa.

Apa yang dibimbangkan Hairi, pelajar-pelajar ini akan lahir sebagai pelajar tidak berkualiti untuk masa akan datang.--MalaysiaGazette

MAS RUGI 7 JUTA SEHARI

Cari siapa perosak MAS
 
  • Abdul Aziz Abdul Rahman - Foto Sinar Harian oleh SHARIFUDIN ABDUL RAHIM Abdul Aziz Abdu
1 / 1
SEBAGAI individu yang dipertanggungjawabkan oleh bekas Perdana Menteri, Tun Abdul Razak Hussein untuk membuka syarikat penerbangan negara bernama Malaysia Airlines (MAS), tiada apa yang lebih mengecewakan Tan Sri Abdul Aziz Abdul Rahman apabila melihat syarikat yang dahulunya gah terbang di udara kini hampir menyembah bumi.

Bekas Pengarah Urusan MAS itu tidak sanggup melihat syarikat yang dijaganya selama 20 tahun kini kerugian hampir RM7 juta setiap hari, sesuatu yang tidak pernah dibayangkan semasa beliau dan pasukannya membuka MAS pada 1972 sehinggalah beliau bersara daripada syarikat itu pada 1992.

Beliau menegaskan, terlalu banyak masalah dihadapi MAS selama ini dan pihak bertanggungjawab tidak boleh dilepaskan begitu sahaja.

“MAS sejak 20 tahun lepas telah rugi banyak dan sekarang ini ada liabiliti lebih kurang RM12 bilion dan kerugian tiap-tiap hari RM7 juta.

"Banyak harta terutama bangunan termasuk ibu pejabat di Kuala Lumpur telah dijual dan merata pejabat (MAS) di dunia telah dijual.

“Kerajaan melalui duit pembayar cukai telah rugi berbilion ringgit. Ramai rakyat rugi berbilion ringgit sebab saham yang dibeli mula-mula pada 1985 bernilai RM11.50, sekarang terpaksa jual 27 sen.


"Kini, kakitangan pula akan dipecat seramai 6,000. Oleh sebab ini semua, adalah perlu bagi kerajaan menubuhkan suruhanjaya menyiasat punca semua ini berlaku dan siapa yang bertanggungjawab,” katanya.


Sunday, December 21, 2014

WAJIB BACA TERUTAMA PENYOKONG UMNO: Umno PUNCA MELAYU MEREMPAT....MELAYU Umno SEBENARNYA

Dr Mahathir, kegagalan Umno jadikan Melayu ‘pengemis’, kata pemimpin Pakatan

Ahli Parlimen Pakatan Rakyat berpendapat, pengemis yang dimaksudkan bekas Perdana Menteri Tun Dr Mahathir Mohamad adalah parti Melayu Umno, dan bukannya komuniti Melayu di negara ini seperti didakwa beliau. – Gambar fail The Malaysian Insider, 21 Disember, 2014. Ahli Parlimen Pakatan Rakyat berpendapat, pengemis yang dimaksudkan bekas Perdana Menteri Tun Dr Mahathir Mohamad adalah parti Melayu Umno, dan bukannya komuniti Melayu di negara ini seperti didakwa beliau. – Gambar fail The Malaysian Insider, 21 Disember, 2014.


 Pemimpin Pakatan Rakyat (PR) menafikan orang Melayu di negara ini terpaksa mengemis demi kuasa politik, sebaliknya menegaskan kenyataan yang dikeluarkan bekas Perdana Menteri Tun Dr Mahathir Mohamad itu memalukan kepimpinan negara.

Ahli Parlimen PR berpendapat, pengemis yang dimaksudkan Dr Mahathir adalah parti Melayu Umno, dan bukannya komuniti Melayu di negara ini seperti didakwa beliau.


"Umno sebenarnya yang jadi pengemis terdesak, bukan orang Melayu," kata Pembantu Setiausaha Publisiti DAP Kebangsaan Zairil Khir Johari (gambar) dalam kenyataannya hari ini.


"Saya amat sedih dengan hakikat seorang pemimpin terhormat seperti Dr Mahathir mampu merendahkan diri sehingga menggambarkan senario yang bukan sahaja mustahil tetapi juga tidak lebih daripada satu muslihat tipu daya," kata ahli Parlimen Bukit Bendera itu lagi.
 
  Dr Mahathir semalam dilaporkan berkata, komuniti Melayu yang membentuk sejumlah 60% daripada keseluruhan populasi di negara ini seharusnya mempunyai kuasa politik untuk memerintah, namun kuasa itu katanya kini semakin lemah.

"Sekarang Umno, PKR, dan PAS terpaksa merayu kepada DAP untuk menang pilihan raya. Apabila kita menjadi pengemis, kita tidak lagi ada kuasa," katanya ketika berucap di Program Kepimpinan Belia di Kuala Lumpur.

Beliau turut memberi amaran, walaupun Malaysia mencapai status negara maju, Melayu akan terus ketinggalan dan itulah nasib bangsa tersebut hari ini.

Zairil berkata, dominasi Melayu dalam setiap aspek masyarakat Malaysia sebenarnya berada di kemuncak terutamanya dari aspek politik apabila setiap jawatan penting kerajaan, daripada perdana menteri kerajaan Persekutuan dan 12 daripada 13 menteri besar negeri dipegang oleh orang Melayu.

"Dominasi Melayu juga sangat jelas dalam institusi-institusi negara seperti badan kehakiman, pasukan polis, perkhidmatan awam dan tentera. Jika itu tidak mencukupi, Melayu juga membentuk majoriti penduduk Malaysia, selain mencatatkan kadar kesuburan yang satu setengah kali lebih daripada orang Cina. Ini bermakna orang Cina dan kaum-kaum lain semakin mengecil dari segi populasi penduduk," katanya.

Tambahnya lagi, meskipun pemilikan ekuiti Melayu pada tahun-tahun awal Dasar Ekonomi Baru mungkin dalam digit tunggal, pemilikan ini berkembang dengan pesat sejak beberapa dekad lalu.

Menurut Bank Pembangunan Asia, ekuiti yang dimiliki syarikat berkaitan kerajaan (GLC) daripada permodalan pasaran Bursa Malaysia dan penanda aras pasaran Indeks Komposit Kuala Lumpur (KLCI) masing-masing berada pada kadar 36 % dan 54 %.

"Ini bermakna sebahagian besar ekonomi negara kita dikuasai oleh GLC yang secara umumnya dikuasai oleh orang Melayu."

"Dan jika semua di atas tidak mencukupi, kedudukan istimewa Melayu juga termaktub dalam Perlembagaan. Selain itu, bukan sahaja sebarang pindaan Perlembagaan yang melibatkan kedudukan Melayu memerlukan majoriti dua pertiga di Parlimen (yang dalam erti kata lain memerlukan sokongan penuh Melayu), ia juga memerlukan kelulusan Raja-raja Melayu. Jaminan ini bermakna tidak akan ada sebarang ancaman terhadap orang Melayu di negara ini," tambahnya.

Beliau berkata, dengan prestasi Umno yang semakin terdesak, tidak menghairankan Umno dan Dr Mahathir terpaksa menjaja ketakutan serta memilih cara terdesak untuk memulihkan sokongan sokongan yang merosot.

Naib Presiden PKR Chua Tian Chang (gambar) berkata, daripada mengungkit isu perkauman, rakyat Malaysia seharusnya menumpukan kepada perjuangan mereka untuk menghadapi ekonomi global yang tidak menentu.

"Sebenarnya saya tidak minat bagi komen tentang Dr Mahathir. Bagi saya, beliau kini nampaknya agak terdesak sebab mungkin suaranya tidak lagi diendahkan orang Umno. Justeru, beliau ingin memberi amaran kepada orang Umno supaya pertahankan legasi beliau," katanya yang juga ahli Parlimen Batu kepada The Malaysian Insider.

"Bagi saya itu tujuannya. Saya tidak ambil berat sangat tentang apa yang disebut kerana Dr Mahathir selalunya memanipulasikan fakta, baik sejarah atau realiti masyarakat untuk matlamat politiknya," katanya dan menambah,"Isu perkauman tidak lagi relevan sekarang ini."

Ahli Parlimen Seputeh daripada DAP, Teressa Kok berkata beliau yakin Dr Mahathir tidak akan menjadi pengemis di tanah air ini dan terus mendominasi politik.

"Ini hanyalah untuk mengembalikan sokongan kepada Umno, dan ia tidak akan berjaya," kata Kok.
Tambahnya, orang Melayu sudah mula berubah, namun Dr Mahathir masih lagi berada di takuk lama tanpa sebarang perubahan.

Ahli Parlimen Pokok Sena daripada PAS, Datuk Mahfuz Omar berkata kenyataan Dr Mahathir itu tidak lebih daripada sekadar menunjukkan kegagalan Umno menjaga kepentingan orang Melayu, sedangkan parti itu kononnya menjadi pejuang bangsa Melayu.

"Kenyataan Dr Mahathir satu perkara memalukan kepimpinan politik Meayu yang berkuasa. Kenyataan itu menunjukkan Umno gagal dalam menjaga kepentingan orang Melayu.

"Ini menunjukkan selama ini kepimpinan Melayu yang berkuasa ini mengkhianati orang Melayu. Apa yang dibangkitkan beliau itu mengemis kuasa, ia ada kaitan membina masyarakat Melayu," kata ketua penerangan PAS itu.

Mahfuz berkata, segala urusan dan kepimpinan utama negara termasuk jumlah penjawat awam kesemuanya didominsi orang Melayu dan sudah semestinya orang Melayu mencapai pencapaian yang besar dari aspek kedudukan Melayu.

"Tetapi kita masih lagi mengemis, menjerit-jerit meminta tempat dan kedudukan untuk orang Melayu dari segi ekonomi, pendidikan.


"Ini pengkhianatan pimpinan politik Melayu  Umno yang berkuasa selama ini," tambahnya. – 21 Disember, 2014.



Kesan Maksiat Tetap Berbahaya Walaupun Mendapat Keampunan


 DETIK ISLAM

 

Sunday, December 21, 2014



Selagi bergelar manusia, kita tidak terlepas daripada melakukan dosa dan maksiat secara sedar ataupun tidak. Saya akui kelemahan diri ini yang sering gagal menangani kehidupan tanpa dosa. Tidak kira ia berlaku sama ada dari pandangan mata, pendengaran, butiran kata-kata dan anggota yang lain. Apabila dikuasai oleh nafsu dan pujukan musuh manusia, syaitan laknatullah, saya hilang rasa malu untuk melakukan dosa walaupun akidah kita dipaterikan bahawa Allah itu Maha Mengetahui segalanya apa yang berlaku di langit dan bumi, yang terang mahupun yang tersembunyi.

Namun seperti biasa, selepas melakukan dosa dan maksiat saya akan mulai sedar kembali bahawa diri telah terjebak dengan perkara mungkar. Timbul rasa penyesalan dan malu akan apa yang sudah berlaku. Ia seterusnya mengajak diri untuk sujud memohon keampunan  daripada-Nya. Di sini akan terasa sayang dan cinta-Nya kepada para hamba-hamba-Nya yang menyesal perbuatan mereka. Lagi menambahkan rasa malu dan segannya saya sebagai hamba kepada-Nya. Titisan air mata penyesalan jatuh agar dosa-dosa sebelumnya diampunkan oleh-Nya. Maha Suci Allah, sesungguhnya Engkau Maha Penerima Taubat.

Sebagaimana disebutkan dalam hadith Qudsi, Nabi saw bersabda dari apa yang telah dikhabarkan oleh Allah Subhanahu Wa Ta’ala, baginda bersabda:

“Dahulu, ada seorang yang telah berbuat dosa. Setelah itu, ia berdoa dan bermunajat; ‘Ya Allah, ampunilah dosaku! ‘

Kemudian Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman: “Sesungguhnya hamba-Ku mengaku telah berbuat dosa, dan ia mengetahui bahwasanya ia mempunyai Tuhan yang dapat mengampuni dosa atau memberi seksa karena dosa.”

Kemudian orang tersebut berbuat dosa lagi dan ia berdoa; “Ya Allah, ampunilah dosaku!”

Maka Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman: “Hamba-Ku telah berbuat dosa, dan ia mengetahui bahwasanya ia mempunyai Tuhan yang mengampuni dosa atau menyeksa hamba-Nya karena dosa….”

(Hadith Riwayat Bukhari dan Muslim)

Daripada hadis di atas, peringatan kepada diri saya yang hina ini dan sesiapa sahaja di luar sana mengalami situasi yang sama, pintu taubat sentiasa terbuka untuk hamba-hamba-Nya yang lemah dan menginsafi diri. Dan Allah swt tidak pernah berputus asa untuk mengampunkan hamba-Nya selagi seorang itu terus istiqamah memohon keampunan daripada-Nya. Ingin saya peringatan diri saya sendiri sekali lagi agar kita bersama-sama memohon keampunan daripada-Nya dengan penuh keikhlasan dan bersungguh-sungguh setiap masa dan jika boleh, setiap hari agar diri kita terselamat daripada sebarang sifat tercela.

Sesungguhnya, maksiat tidak pernah memberikan sebarang nilai tambah kepada amal timbangan walaupun ia manis dan nikmat dilakukan. Beberapa minit yang lepas, saya terbaca satu ungkapan hebat daripada seorang ulama yang tidak asing yakni Ibnu Qayyim Rahimahullah akan kesan maksiat dalam kitab beliau Faraid seolah-olah tahu diri ini dirundung dalam perasaan bersalah dan berdosa. Ibn Qayyim menyebut bahawa ;

“..antara kesan maksiat adalah pelakunya tidak banyak mendapatkan petunjuk, fikirannya kacau, ia tidak melihat kebenaran dengan jelas, hatinya rosak, daya ingatannya menjadi lemah, waktunya hilang sia-sia, dibenci manusia, hubungan dengan Allah renggang, doanya tidak dimakbulkan, hatinya keras, keberkahan rezeki dan umurnya musnah, diharamkan mendapatkan ilmu, hina, dihinakan musuh, dadanya sesak, diuji dengan teman-teman yang jahat yang merosak hati dan mensia-siakan waktu, cemas berpanjangan, sumber rezekinya ditarik, dan hatinya tergoncang. Maksiat dan lalai membuatnya lupa dzikir kepada Allah, sebagaimana tanaman tumbuh kerana air dan kebakaran terjadi kerana api.”

Ya Allah, begitu binasanya kesan perlakuan maksiat dalam kehidupan. Ya Allah, ampunilah aku, Sesungguhnya, aku telah melakukan perkara yang Engkau mahu hamba-Mu jauhi. Astarghfirullah..


*Sumber dari mesejabdul.wordpress.com |peribadirasulullah.wordpress.com
 
 
 

BAGAIMANA THAILAND MEMAJUKAN BOLASEPAK PROFESIONAL MEREKA.

Ini Baru Liga Sepakbola yang Profesional - Thailand Premier League


Ini Baru Liga Sepakbola yang Profesional - Thailand Premier League

TS sangat mendambakan adanya klub sepakbola profesional di Indonesia, bagaimana dengan agan2 semua?

Liga terbaik di Asia Tenggara saat ini adalah Thailand Premier League berdiri sejak 1996, namun baru "berkembang" tahun 2007.. Kiblat sepakbola di Thailand adalah Liga Inggris, klub2 seperti Buriram United, Muangthong United, Chonburi FC mendominasi TPL. Pemain2 dari BPL pernah merasakan euforia TPL seperti Robbie Fowler & Jay Bothroyd (Muangthong United), Jay Simpson (Buriram United). Mantan pelatih Timnas Inggris, Sven Goran Erikson pernah menjadi direktur teknik klub asal Thailand BEC Tero Sasana FC.

5 Hal Yang Membuat Liga Thailand Kian Maju

Sepak bola Thailand memang sejak lama kelasnya lebih tinggi dari Indonesia. Meski begitu mereka terus berbenah untuk bisa seperti liga-liga besar seperti J-League dan Liga Eropa.

Berikut ini faktor-faktor yang meningkatkan kualitas liga sepak bola Thailand yang memang lebih teratur dari Liga Indonesia:

1. Cheerthai Power Group, organisasi suporter yang mempromosikan kembalinya sepak bola Thailand sejak 2004 menanamkan motto "Ball Nork Kae Sa Jai, Ball Thai Eu Nai Sai Leod" yang artinya, ’sepak bola internasional hanya untuk kesenangan, sepak bola Thailand ada dalam darah’.

2. Sejak 2008, klub-klub Thailand yang sebelumnya dikelola oleh asosiasi dan klub, sekarang menjadi badan usaha atau perusahaan. Di Thailand, petunjuk itu mendapatkan sambutan hangat dan ketika musim 2009 dimulai Asosiasi Sepakbola Thailand (FAT) telah membentuk Thailand Premier League Company Ltd (TPLC), bertindak sebagai badan penyelenggara di bawah FAT dengan menciptakan klub partisipan dituntut untuk berjalan sebagai perusahaan.

3. Munculnya klub-klub baru yang menggunakan cara manajemen klub Eropa, seperti Muang Thong United, Chonburi FC, dan Bangkok Glass FC. Kehadiran mereka mendapatkan sambutan hangat fans klub dan dapat berekspansi cepat dalam hal basis penggemar mereka. Perubahan tersebut menjadi awal eksplorasi potensi industri yang memberikan harapan tinggi penggemar agar liga lokal dapat menarik seperti halnya liga besar Eropa.

4. Thailand mengikuti pedoman AFC yang menyarankan bahwa sepak bola dijauhkan dari pengaruh politik untuk kepentingan pengembangan jangka panjang. Mereka memberi catatan bahwa keterlibatan politik dapat mempengaruhi sebuah tim atau klub menjadi kurang baik.

5. Dalam liga Thailand terdapat aturan bahwa bangku cadangan hanya untuk pemain pengganti, 3-4 staf pelatih, pelatih kepala dan manajer tim. Ketua atau presiden klub harus duduk di kotak VIP. Pada prinsipnya ini adalah mendorong mereka untuk fokus pada bisnis, tamu VIP mereka, sponsor, investor, dan rekan-rekan mereka, tetapi juga untuk mencegah mereka mempengaruhi tim mereka sendiri dan wasit.

Berikut penampakan klub-klub profesional di Thailand Premier League:

I-Mobile Stadium kandang Buriram United salah satu stadion TPL "beraroma" EPL



Begitu juga dgn SCG Stadium kandang Muangthong United yg menunjukkan Sepakbola Thailand merujuk pada Inggris



Beda lagi dengan LEO Stadium kandang Bangkok Glass yang menggunakan rumput sintetis standard AFC



Klub yang baru promosi PTT Rayong merenovasi total Stadion untuk TPL 2014, meski kecil namun modern



Sebagian besar klub di Thailand memiliki bus pemain pribadi yang mewah seperti milik Chonburi FC ini



Fasilitas transportasi milik klub Bangkok Glass salah satu peserta Thailand Premier League



Suphanburi FC klub asal Thailand memiliki kantor manajemen dilengkapi training ground standard internasional dengan fasilitas mewah



Fasilitas kamar di hotel pribadi untuk para pemain Buriram United, Thailand



Klub-klub di Thailand juga memiliki official store guna menunjang keuangan klub di era sepakbola modern



Bangku cadangan di Chiangrai Stadium milik Chingrai United di Thailand yang sangat modern



Presentasi pemain serta jersey baru setiap klub di Thailand dilakukan dengan cara yang profesional



Beberapa klub di Thailand memiliki Official Magazine untuk sarana media bagi fans maupun sponsor



Cek medis dilakukan secara ketat untuk setiap pemain rekrutan baru di klub-klub Thailand



Penanganan cedera pemain di Thailand, ini klinik kesehatan BEC Tero Sasana klub asal Bangkok



Thailand juga menerapkan sistem Tiket Musiman (Season Ticket) seperti di Eropa untuk para penonton di stadion



Sistem ticketing penonton stadion di Liga Thailand telah terkomputerisasi seperti halnya menonton bioskop



Betapa nyamannya ruang ganti pemain di I-Mobile Stadium milik Buriram United klub asal Thailand



Museum milik klub Muangthong United salah satu peserta Thailand Premier League



Pembinaan usia dini di Thailand sering melakukan ujicoba dengan tim2 junior EPL



Beberapa klub Thailand menggunakan jas serta koper yang sama bagi semua pemain saat menjalani partai tandang



Sebagian besar klub di Thailand memiliki channel TV sendiri untuk publikasi dan mediasi kegiatan klub



Salah satu teknologi yg digunakan dalam penyiaran Thailand Premier League guna memuaskan penonton layar kaca



Adanya event "Jersey Signing" oleh pemain, membuat marketing di sepakbola Thailand semakin baik



Perawatan rumput yang berkala di lakukan oleh stadion-stadion sepakbola di Thailand



Perawatan rumput sintetis di LEO Stadium milik Bangkok Glass Thailand



Lahan parkir yang sangat luas di I-Mobile Stadium milik Buriram United, Thailand



Foto klub Muangthong United



Foto klub Chonburi FC



Foto klub Bangkok Glass


Demikian pembahasan tentang Thailand Premier League, Indonesia memang harus banyak belajar dalam mengelola liga sepakbola profesional.


Bonus: VIDEO Latihan Jelang Super Big Match ASEAN
Asian Champions League 2014 - Playoff 2nd Round
SCG Muangthong United vs Hanoi T&T | Thailand vs Vietnam
Sabtu, 8 Februari 2014 - Kick-Off 19:30 wib LIVE Starsports
SCG Stadium, Muangthongthani, Bangkok, Thailand




Ini hasil tadi malam gan, MTUTD lolos ke babak selanjutnya di ACL 2014, keren gan suasana dan lapangan pertandingannya...



Tar sore giliran mantan klub Irfan Bachdim, Chonburi FC beraksi di Playoff Asian Champions League,
9 Feb 2014, 18.30 WIB
Chonburi FC vs South China (Hong Kong)
Chonburi Stadium
Live di FoxStarSports (Indovision)

Ini preview pertandingannya...



Hasil Pertandingan - Chonburi 3:0 South China, kembali klub thailand lolos ke babak berikutnya...



BIla Chonburi dan MTUTD terus melaju hingga lolos ke babak grup, bisa bangga akan ada 3 wakil klub Thailand di ACL 2014 (Buriram, MTUTD, Chonburi FC)


Dari beberapa stadion di TPL sudah adanya papan iklan elektronik (ad-board LED) di stadion, itupun haruslah diimbangin sama pencahayaan yang sangat terang, ini contoh stadion BURIRAM yang sudah menggunakan LED walau petang-malam hari tapi suasana di stadion sangat mendukung,



Sekedar sharing saat TS berkunjung kesana;

Berharap sangat sepakbola Indonesia maju, bener2 deh sama Thailand aja sudah jauh tertinggal..



Jersey original klub TPL dijual di Stadion tempat pertandingan, suporter disini ke stadion pakai jersey/merchandise asli klubnya



Di toko merchandise ini juga bisa cetak langsung nameset/patch sesuai keinginan suporter.



Merchandise klub yang dijual beragam pilihan, selain Jersey home/away/third juga ada jersey latihan, jaket, syal, tas, kaos, gantungan kunci, magnet kulkas, stiker dan lainnya



Hebatnya juga di Liga Thailand jarang ada rusuh-rusuh, suporter Tim tuan rumah dan pendatang beli tiket di loket yang sama



Dan ini yg selalu bikin kagum dari klub sepakbola di Thailand, tiap klub punya bus yang sangat mewah.



Selain Stadion yang mewah, tentunya lapangan pertandingan juga berstandard internasional dengan kualitas rumput terbaik





Quote:Original Posted By fufufufufufu
Mengukur Idealitas Jadwal Kompetisi
Banyaknya kompetisi dalam satu musim ini akan menguji kapabilitas semua pihak yang berkecimpung di dalamnya. Klub dan pemainnya akan memiliki performa yang baik jika terlatih dalam suasana kompetitif yang tinggi. Sementara itu bagi federasi, pengaturan jadwal akan menjadi hal yang sangat krusial. Untuk Tim Nasional, padatnya kompetisi ini banyak menimbilkan plus dan minus.

Suasana kompetitif dalam waktu yang panjang akan membuat mereka siap tempur di akhir musim, yang biasanya terdapat turnamen besar. Di sisi lain, padatnya jadwal kompetisi akan sangat riskan terhadap kondisi pemain, baik fisik maupun psikologis. Padatnya jadwal ini memang menjadi fokus bagi federasi untuk mengatur agar kondisi ideal pemain tetap terjaga.

UEFA pernah merubah format Champions League babak kedua menjadi knock out round di musim 2003/04 diakibatkan buruknya performa sebagian besar pemainnya di Piala Dunia 2002, imbas dari jadwal kompetisi yang sangat padat. Idealitas kompetisi dari sisi olahraga memang sangat bertentangan dari segi komersil, yang menuntut lebih banyak pertandingan di setiap musimnya.

Jika ingin mengarah kepada idealitas kompetisi, Eropa adalah negara yang patut diambil sebagai contoh. Keseimbangan sepakbola sebagai olahraga dan sebagai industri sangat terjaga sehingga kompetisi di Eropa sangat mendekati definisi ideal.

Bayern Muenchen di musim 2013/14 mungkin bisa merepresentasikan buah dari kompetisi ideal sebuah federasi sepakbola. Mereka berhasil melaju sampai semifinal Champions League, menjuarai Kejuaraan Dunia Antar Klub, dan 7 pemainnya mewakili Jerman untuk tampil di Piala Dunia yang akhirnya menjadi juara.

Melihat performa Bayern Muenchen, menarik untuk melihat struktur waktu berkompetisi yang diarungi oleh Bayern Muenchen. Total Bayern mengarungi 5 kompetisi resmi dan melakukan 55 pertandingan resmi dalam 285 hari. Secara rata-rata mereka melakukan pertandingan 1 kali dalam 5 hari (lihat infografis).

Di Asia Tenggara, definisi idealnya sebuah kompetisi mungkin masih sedikit abstrak. Belum matangnya industri di region ini mungkin menjadi penyebabnya. Jika ingin mengukur idealitas kompetisi, Indonesia dan Thailand, 2 negara yang senantiasa bertarung di tingkat Tim Nasional bisa menjadi parameter yang cukup pas.

Perbandingan antara Persib Bandung (Juara ISL 2014) yang menyumbang 8 pemain di skuad sementara AFF Cup dan Muantong United yang 11 pemainnya (terbanyak dibandingkan dengan klub lain) ikut ambil bagian dalam 5 pertandingan terakhir Timnas Thailand, akan memberikan gambaran liga mana yang lebih mendekati definisi ideal-nya Bayern Munchen di Eropa.

Dilihat dari jumlah kompetisi yang diikuti dan hari/ pertandingan, Muangtong United lebih mendekati definisi ideal yang dibuat oleh Bayern Munchen dan Bundesliga-nya. Muangtong United bermain dalam kompetisi sebanyak 4, yaitu Thailand Premiere League, Thailand FA Cup dan League Cup dan AFC Asian Champions League, lebih banyak dibandingkan Persib Bandung, yang hanya bermain pada kompetisi Indonesia Super League.

Secara total pertandingan, 49 pertandingan Muangtong, hampir 2 kali jumlah pertandingan yang dilakoni Persib Bandung. Jumlah pertandingan ini akan menguji kemampuan pemain dalam beradaptasi pada penerapan rotasi danjuga akan lebih menguji kekuatan fisik para pemain (Bayern 5.18 day/ match, Muangtong 5.49 day/ match, Persib 9.9 day/ match).

Hal lain yang menarik dari 3 federasi berbeda ini adalah jarak antar pertandingan. Muangtong dan Bayern melakoni lebih dari setengah laganya dengan jarak kurang 5 hari dari pertandingan sebelumnya. Sedangkan Persib hanya 39% pertandingannya yang berjarak kurang dari 5 hari.

Hal yang unik dari Indonesia adalah banyaknya jeda kompetisi yang lebih dari 14 hari. Persib Bandung mendapatkan jeda sebanyak 4 kali berturut-turut 21, 35, 61 dan 31 hari dalam satu musim kompetisi. Ini menyebabkan pemain kehilangan sentuhan kompetitif atau dalam istilah sepakbola “sudah dingin”, sehingga membutuhkan waktu lagi untuk mencapai peak performance. Tidak terjadwalnya kompetisi yang jelas dari awal adalah sebabnya. Berbeda dengan Bundesliga dan Thailand Premier League yang hanya mempunyai 1 kali jeda lebih dari 14 hari sehingga tim bisa menghitung waktu untuk mendapatkan peak performance dari tiap pemain.

Imbas dari tidak terstrukturnya waktu kompetisi dengan baik adalah waktu persiapan untuk Tim Nasional yang menjadi sangat sempit. Dari pertandingan terakhirnya, para pemain Indonesia yang bermain untuk Persib hanya mempunyai waktu 15 hari untuk persiapan AFF Suzuki Cup, sementara para pemain Thailand dan Muangtong punya ekstra 5 hari. Sebagai perbandingan, ketika Jerman menjadi juara dunia, para pemain Bayern punya waktu 25 hari untuk melakukan persiapan untuk tim nasionalnya.

KESIMPULAN

Jika asumsi bahwa idealnya kompetisi ala Bundesliga bisa membawa para pemain Bayern Muenchen berprestasi di kompetisi Eropa dan Jerman juara Piala Dunia 2014, maka secara linear akan mudah mengatakan bahwa Thailand, jika tidak juara, akan paling tidak memberikan prestasi yang lebih baik dari Indonesia di AFF Suzuki Cup 2014.

Kualitas dan kejelasan jadwal yang dimilik Thailand sangat jelas terlihat dibandingkan dengan Indonesia, dengan catatan faktor lain seperti kondisi geografis dikesampingkan dalam mendefinisikan idealitas tadi. Jika dilihat dari struktur jadwal kompetisi maka bisa dibilang para pemain Indonesia kurang tangguh secara fisik, teknis dan psikologis bila dibandingkan dengan Thailand. Hal ini juga yang mungkin menyebabkan Indonesia digulung habis oleh Thailand di Asian Games lalu.

Ketidakjelasan kompetisi ini harus diatasi oleh PSSI jika tidak mau tertinggal jauh dari negara Asia Tenggara lain, seperti Thailand. Tim Nasional yang baik adalah hanya konsekuensi logis dari kompetisi yang baik di semua level dalam segala aspek. Di AFF Suzuki Cup edisi ini, sebagai orang Indonesia harapan untuk Indonesia menjadi juara pasti selalu terbersit. Namun tidak akan begitu heran, jika Indonesia tidak dapat berbuat banyak melihat begitu carut marutnya pengelolaan kompetisi di negeri ini.

Blog Archive

My Blog List

Followers