Saturday, March 12, 2016

[GAMBAR] Ribuan Hadir Ceramah Husam Bersama Mat Sabu Di Kubang Kerian

Desak Najib undur suruhan agama kata Husam

Bekas naib presiden Pas Dato' Husam Musa berkata
 usaha mendesak Perdana Menteri, Datuk Seri Najib
 Razak meletak jawatan adalah bertepatan dengan
 ajaran agama Islam.

Menurut beliau perkara ini dinisbahkan kepada tindakan
 nabi SAW yang menyertai peristiwa "Hilful Fudhul" 
semasa baginda masih remaja lagi.

"Dalam peristiwa ini nabi SAW menyertai 
sekumpulan penduduk Mekah yang membuat
 perjanjian untuk membela peniaga yang dianiaya seorang pembesar yang enggan membayar
 hutang," kata beliau di majlis ceramah perdana mantan ahli parlimen Kubang kerian 10 Mac lalu.



Ceramah anjuran sebuah NGO itu diadakan di bandar setelit Pasir Tumboh dan dipengerusikan
 Ahli Parlimen Kubang Kerian Ustaz Baihaki Atiqullah.

Menurut Husam walaupun kumpulan yang membuat perjanjian tersebut adalah terdiri daripada
 penyembah-penyembah berhala baginda nabi tidak teragak-agak untuk menyertainya kerana ia
 melibatkan soal maruah dan integriti.

Beliau yang turut menandatangani deklarasi rakyat yang mendesak Najib berundur menyeru
 orang ramai menyertai kempen ini kerana ia tidak bercanggah dengan undang-undang negara dan
bertepatan dengan ajaran Islam.

"Dalam kisah hilful fudhul pembesar Mekah itu hanya khianat kepada seorang peniaga sedang
 dalam kes Najib pengkhianatan dilakukan kepada sejumlah rakyat yang begitu ramai," jelasnya.

Beliau mengambil contoh kes Tabung Haji (TH) bagaimana badan yang dimiliki umat Islam itu diperalat
 untuk membeli sebidang tanah dengan harga berganda yang tidak masuk akal semata-mata
 untuk melindungi skandal 1MDB. 

"Berapa ramai pendeposit TH yang dianiayai dan dikhianati dalam kes ini sahaja," soal beliau.

Beliau melahirkan rasa terkejut kerana ada pihak yang mendakwa mendesak PM meletak
 jawatan akan membawa huru-hara dan keadaan anarki.

"Dalam perlembagaan negara kita seorang perdana menteri boleh meletakkan jawatan sebagai 

salah satu kaedah peralihan kuasa yang dibenarkan,"

"Ini telah berlaku kepada Tun Husein Onn, Tun Abdullah Badawi dan Kepada Tun Mahathir sendiri.

 kata beliau.

"Masa mereka ni undur dengan meletakkan jawatan mana ada masalah," kata beliau.

Turut berceramah dimajlis tersebut adalah Presiden Parti Amanah Negara (Amanah)
 Haji Mohd Sabu dan timbalannya, Haji Salahuddin Ayub.- Malaysia Dateline

Peristiwa Hilful Fudhul


Beliau Shallallahu'alaihi Wasallam pernah bersabda: “Aku menghadiri sebuah perjanjian di rumah Abdullah bin Jud'an. Tidaklah ada yang melebihi kecintaanku pada unta merah kecuali perjanjian ini. Andai aku diajak untuk menyepakati perjanjian ini di masa Islam, aku pun akan mendatanginya” (HR. Al Baihaqi dalam Sunan Al Kubra no 12110, dihasankan oleh Al Albani dalam Silsilah Ash Shahihah no.1900)

Seorang pedagang dari Yaman yang berasal dari kabilah Zabid datang ke kota Mekkah membawa barang dagangan. Lalu ada seorang lelaki dari suku Quraisy yang membeli barang darinya. Lelaki ini terkenal akan kekejaman, kejahatan dan kezalimannya. Ia adalah Al ‘Ash bin Wa’il As Sahmi, yang merupakan ayah dari sahabat Nabi Amr bin Al ‘Ash dan Hisyam bin Al ‘Ash radhiallahu’anhuma. Ketika Al ‘Ash mendapatkan barangnya dan sudah diletakkan di tempatnya, ia tidak mau membayar kepada si pedagang.

Si pedagang tersebut berusaha minta tolong kepada para penduduk dan pembesar Quraisy untuk membantunya namun usahanya sia-sia. Setelah putus asa, ia pergi ke tengah-tengah Masjidil Haram di samping Ka’bah lalu bersyair:

ياآل فهر لمظلوم بضاعتـه.. ببطن مكة نائي الدار والنفر
ومحرم أشعث لم يقض عمرته .. يا للرجال وبين الحِجر والحَجر
البيت هذا لمن تمت مروءته .. وليس للفاجر المأفـون والغدر

Wahai keturunan Fihr! Tolonglah orang yang perdagangannya dizhalimi
Di tengah kota Mekkah, sementara ia jauh dari rumah dan sanak keluarga
Dalam kondisi berihram, rambut kusut, dan belum menyelesaikan umrahnya
Wahai para pembesar di antara dua batu (hajar Ismail dan hajar Aswad)
Sesungguhnya Baitullah ini hanya pantas untuk orang yang sempurna kehormatannya
Bukan untuk orang yang jahat dan suka berkhianat

Bangkitlah salah seorang pemuka Bani Abdil Muthallib pun datang, namanya adalah Az Zubair. Ia berkata kepada si pedagang: “Aku penuhi panggilanmu dengan membawa solusi. Sungguh kezaliman ini sudah tidak bisa ditahan lagi dan tidak bisa dibiarkan lagi”. Lalu Az Zubair bergegas saat itu juga pergi ke rumah salah seorang pembesar Quraisy yang bernama Abdullah bin Jud’an, yang masih ada hubungan kerabat dengan Abu Bakar Ash Shiddiq radhiallahu’anhu. Abdullah bin Jud’an dikenal kemuliaannya dan kedermawanannya. Abdullah bin Jud’an pun bersedia untuk bangkit dan bertindak. Ia pun memanggil penduduk Quraisy dan sekitarnya: “Ayolah para pemuka kota Mekkah, datanglah ke rumahku, kita buat perjanjian yang dapat menolong orang yang terzhalimi dan menghentikan perbuatan orang zhalim”.

Panggilan ini diamini oleh banyak orang termasuk para pemuka dari Bani Hisyam, Bani Abdil Muthallib, Bani Asad, Bani Zahrah, Bani Tamim. Juga dihadiri oleh Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam yang ketika itu belum diutus menjadi Nabi dan Rasul namun beliau sudah memiliki reputasi sebagai orang yang digelari Al Amin. Beliau Shallallahu’alaihi Wasallam pernah bersabda:

لَقَدْ شَهِدْتُ فِي دَارِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ جُدْعَانَ حِلْفًا مَا أُحِبُّ أَنَّ لِيَ بِهِ حُمْرَ النَّعَمِ ، وَلَوْ أُدْعَى بِهِ فِي الإِسْلامِ لأَجَبْتُ

“Aku menghadiri sebuah perjanjian di rumah Abdullah bin Jud’an. Tidaklah ada yang melebihi kecintaanku pada unta merah kecuali perjanjian ini. Andai aku diajak untuk menyepakati perjanjian ini di masa Islam, aku pun akan mendatanginya” (HR. Al Baihaqi dalam Sunan Al Kubra no 12110, dihasankan oleh Al Albani dalam Silsilah Ash Shahihah no.1900)

Lalu mereka membuat satu perjanjian yang isinya: di Mekkah tidak boleh ada orang yang dizhalimi baik penduduk Mekkah sendiri maupun pendatang kecuali pasti akan dibantu dan kembalikan haknya dari pihak yang menzhalimi. Lalu orang-orang Quraisy menamai perjanjian itu dengan nama Hilful Fudhul, karena disepakati orang para afadhil (orang-orang yang memiliki keutamaan).

Saat itu juga, orang-orang yang menyepakati perjanjian tersebut mendatangi rumah Al ‘Ash lalu memintanya memenuhi hak si pedagang dari Yaman. Sejak itu orang-orang yang berada di Mekkah di jamin keamanannya oleh penduduk Mekkah dari segala bentuk kezhaliman. -muslim.or.id







Post a Comment

Blog Archive

My Blog List

Followers